[FF Freelance] 14 February (Vignette)

14 February

Author: cherylgloria
Genre: sad romance
Length: 1shoot
Rating: PG-13
Cast:
– Tiffany Hwang as Tiffany
– Nickhun Buck Horvejkul as Nickhun
Support cast:
Find by yourself

Disclaimer:

Ide ini langsung muncul di benak author yang miris ga di ksh cokelat (?)


Empat belas Februari.

Hari valentin yang paling menusuk bagi gadis yang sedang duduk termenung di bangku putih panjang. Bulir-bulir bening sedaritadi membasahi pipinya. Wajahnya memerah, efek dari tangisannya.

Gadis itu hanya menangis, seakan-akan itu pekerjaannya, dan setiap ia mengeluarkan bulir-bulir terkutuk itu, setumpukan benda persegi panjang dan sangat dibutuhkan jatuh dari langit.

Kisah itu memang begitu pahit jika diberikan pada gadis yang terlihat tegar, tapi aslinya ia begitu rapuh. Layaknya kayu reyot, sekali sentuh, pasti akan rusak.

Hari valentin. Hari kasih sayang. Hari yang memahitkan untuk gadis itu. Mengingatnya saja membuat otak sang gadis meraung-raung tidak jelas.

Gadis itu, Tiffany Hwang. Gadis yang ceria dan gembira. Gadis yang kuat. Tapi, jangan terkecoh. Itu hanya ucapan. Dibalik senyumannya, sebenarnya ia menyimpan kisah yang sangat perih.

Flashback

Empat belas Februari.

Senyum merekah dari wajah Tiffany. Hari valentin. Ia segera membuka lokernya, dan menemukan banyak cokelat dari sahabat-sahabatnya. Tiffany segera membongkarnya satu-persatu. Betapa senang hatinya saat ini. Ya, itulah arti persahabatan.

Tiffany membaca satu persatu surat yang dititipkan melalui cokelat-cokelat yang Tiffany sudah duga, pasti lezat.

Saat memeriksa cokelat terakhir, Tiffany terhenti sesaat. Cokelat itu lebih besar dari cokelat yang lain. Tiffany berpikir, tidak mungkin bahwa sahabat-sahabatnya yang bisa dibilang.., sedikit ‘pelit’, memberikan cokelat itu padanya.

Tiffany mengambil cokelat itu. Terselip sepucuk surat kecil. Tiffany lantas membacanya.

‘Sudah lama aku memperhatikan gerak-gerikmu, Nona Hwang. Hmm, jangan takut. Aku bukan mata-mata yang ditugasi untuk menangkapmu. Jujur. Err.., aku menyukaimu. Maukah kau menjadi pacarku? Temui aku sepulang sekolah di atap!’

Tiffany hampir menjatuhkan cokelat-cokelat di pelukannya. Tapi, ia sadar, bahwa cokelat-cokelat itu ia jatuhkan, ia takkan dapat merasakan gejolak kelezatan dari cokelat-cokelat tersebut. Apalagi, Tiffany termasuk gadis yang mencintai cokelat.

Berbagai tanda tanya mulai menari-nari di benak Tiffany. Ia lalu membawa cokelat-cokelat itu menuju tasnya.

Pulang. Saat yang ditunggu-tunggu semua siswa-siswi. Tiffany memakai tas selempangnya, dan berjalan ragu menuju atap sekolah.

Sampai di sana, ia melihat sebuah boneka beruang yang besar, sangat besar. Beruang itu tampak seperti monster untuk ukurannya. Tapi, tampangnya? Menggelikan.

Di pelukan boneka itu, banyak sekali cokelat. Tiffany lantas mengambilnya. Ketika cokelat itu sudah beralih pada pelukan Tiffany, sepucuk kertas tertempel pada dada si boneka beruang.

‘Aku tahu kau menyukai cokelat. Maka, aku memberikanmu banyak cokelat. Sehabis kau membaca surat ini, aku akan datang tepat di belakangmu.’

Pluk. Sepasang telapak tangan menutupi indera penglihatan Tiffany. Gelap.

“Lepaskan!” Seru Tiffany, kencang.

“Aku adalah penulis surat yang sekarang kau pegang dan kau baca,” ujar suara berat yang Tiffany yakini adalah pemilik sepasang tangan hangat yang kini menutup matanya.

Tiffany benar-benar tak mengenali suara tersebut. Otaknya sibuk berpikir.

Pemilik suara berat tersebut pun melepas telapaknya dari mata Tiffany. Sekarang, di hadapan Tiffany kembali seperti semula, boneka beruang raksasa.

Tiffany segera menoleh ke belakang. Ia sempat bingung dengan pria yang kini di hadapannya. Ya, pria yang menyukainya. Ia sama sekali tak mengenalinya!

“Maaf,” ujar Tiffany, “tapi, kau siapa?”

Pria itu tersenyum hangat, “Nickhun Buck Horvejkul.”

“Aku yakin kau berdarah Thailand,” balas Tiffany cepat.

“Gadis pintar,” gumam pria itu -Nickhun-, “jadi, kau sudah membaca suratku?”

Hening. Baik Tiffany maupun Nickhun tengah sibuk mempersiapkan ucapan yang akan mereka lontarkan.

Tiffany menghirup oksigen banyak-banyak. Membiarkan oksigen menari-nari menuju paru-parunya. Lalu menjawab, “sudah.”

“Bagaimana jawabanmu?” Tanya Nickhun cepat. Ia menunduk.

Tiffany berkali-kali memandang pria yang tengah menunduk layaknya teroris yang tertangkap basah, ragu.

Dan, entahlah. Tiba-tiba, otak Tiffany kembali memutar memori-memori tadi, saat Nickhun menutup penglihatannya dengan jemari-jemari hangatnya. Tiffany merindukan hangatnya jemari-jemari pria itu sekarang. Dan kini, otak Tiffany mereka ulang senyum Nickhun dan perkenalannya.

Tiba-tiba, Nickhun berdeham, menghentikan otak Tiffany yang layaknya menjadi film reka ulang.
Tiffany menoleh, “maaf.”

“Aku tahu. Tidak apa-apa.”

“Jawabanku..,” Tiffany sibuk menimang-nimang jawaban.

“Jawabanku…”

“Aku tahu kau gugup,” balas Nickhun, “anggap aku angin sepoi-sepoi.”

Tiffany menghela napas -lagi-, “ya. Aku mau.”

Canggung. Suasana menjadi canggung. Tiffany merasa bodoh dengan jawabannya. Tapi, entah. Bibir tipisnya-lah yang berkata seperti itu.

Tiba-tiba, Tiffany merasakan sekujur tubuhnya hangat. Nickhun memeluk Tiffany. Tiffany hanya diam. Tidak membalas, tapi juga tidak menolak. Hangat sekali. Tiffany benar-benar nyaman berada di sisi Nickhun.

Empat belas Februari.

Tiffany dengan riang melangkahkan kakinya menuju loker. Dengan harapan, banyak cokelat disana. Dan, harapan Tiffany terkabul!

Diantara cokelat-cokelat tersebut, tentu saja, ada satu yang paling besar dan terlihat mewah. Cokelat dari Nickhun. Tiffany tersenyum senang. Ia membawa cokelat-cokelat itu menuju tasnya.

Tiba-tiba, langkah Tiffany terhenti. Ada jemari-jemari hangat yang mencegahnya. Siapa lagi pemiliknya jika bukan..,

“Nickhun oppa,” tebak Tiffany, lalu menoleh pada Nickhun yang tersenyum hangat padanya.

“Hei, Manis,” sapa Nickhun. Ia lalu merogoh saku celananya, dan menggenggam dua batang cokelat, “untukmu. Happy anniversary 1st!”

Tiffany menerimanya dengan senang hati. Ia bahkan baru ingat, kalau ini hari jadinya dengan Nickhun.

“Tak terasa sudah satu tahun kita menjalin hubungan spesial, oppa,” ujar Tiffany, sambil menarik tangan Nickhun menuju tasnya, untuk menyimpan cokelat.

“Iya.”

Tiffany tersenyum, “oppa, ayo berjanji. Kau takkan meninggalkanku.”

Tiffany mengacungkan jari kelingking. Nickhun tersenyum hangat, dan menautkan kelingkingnya dengan kelingking Tiffany, “janji.”

Tiffany lalu memeluk Nickhun, tanpa memedulikan ia sedang berada di mana sekarang.

Empat belas Februari.

Tiffany tak menemukan cokelat di lokernya, karena ia memang berpesan pada teman-temannya, untuk tidak memberinya cokelat di loker, melainkan langsung memasukkan ke dalam tasnya.

Tapi, Tiffany heran. Kenapa Nickhun tak memberinya cokelat? Ia tak melarang Nickhun untuk memasukkan cokelat ke lokernya. Sejenak, Tiffany berpikir, mungkin Nickhun belum datang. Ya, ini memang masih terlalu pagi.

Tiffany pun melangkah menuju kelasnya. Beberapa siswi berkumpul di salah satu meja. Tiffany pun ikut bergabung.

“Hei, hari ini menyenangkan sekali! Aku mendapat cokelat dari Thailand!” Pekik seorang siswi. Tiffany tersenyum miris. Tanah kelahiran Nickhun, Thailand.

“Dari siapa?” Tanya yang lain.

“Dari sepupuku! Ia membawa satu pack cokelat asli dari Thailand untukku!” Balasnya antusias.

Terdengar gumaman iri dari beberapa siswi. Terkecuali Tiffany. Ia masih menjadi pendengar yang setia. Tiba-tiba, seorang siswi datang dengan ponselnya.

“Lebih baik kita menonton berita baru!” Ujar siswi tersebut, lalu menunjukkan layar ponselnya.

“Kim Taeyeon disini, melaporkan kejadian yang baru terjadi sekitar lima belas menit yang lalu. Seorang pria tertabrak truk saat sedang keluar dari toko cokelat,” ucap sang reporter.

Entah, tiba-tiba, Tiffany berkeringat dingin. ‘Singkirkan pikiran kotormu, Tiffany! Pria itu bukan Nickhun!’

“Pria malang ini keluar dari toko cokelat dengan langkah bersemangat. Tiba-tiba, sebuah truk menabraknya. Diduga, supir truk tersebut mabuk. Sedangkan, indetitas pria malang tersebut baru sedikit yang didapat. Nama pria tersebut adalah Nickhun Buck Horvejkul, keturunan Thailand.”

Darah Tiffany berdesir. Keringat dingin membasahi pelipis Tiffany. Nickhun Buck Horvejkul. Pacarnya. Pelupuk mata Tiffany tak dapat menahan semuanya. Bulir-bulir bening berdesakan keluar.

“Malang sekali nasibnya,” gumam siswi lain.

“Tiffany. Dia pacarmu?” Pertanyaan seorang siswi lain mengagetkan Tiffany.

“I-iya,” suara Tiffany bergetar.

Siswi lain sibuk menghibur Tiffany. Tiffany tak kuat lagi. Ia pun berlari menuju tempat kejadian yang tak jauh dari sekolahnya.

Saat ia hendak mendekati pacarnya, orang-orang banyak yang mencegahnya. Tiffany mendorong mereka. Dan, penglihatan Tiffany pun terpaku pada sosok Nickhun yang terbaring lemah di jalanan aspal yang dingin. Langsung saja, Tiffany mendekatinya.

“Oppa,” lirih Tiffany, “jangan meninggalkanku.”

Nickhun tersenyum lirih, “Hai, Cantik, jangan menangis.”

“Oppa, kumohon,” suara Tiffany bergetar, “aku mencintaimu.”

“Aku juga,” jawab Nickhun pelan, “kita akan bertemu lagi. Di tempat yang sangat indah.”

Tetesan bening terkutuk itu mulai jatuh. Tiffany tak mampu membendungnya.

“Mana janjimu setahun yang lalu, oppa? Kau berjanji takkan meninggalkanku, bukan?” Isak Tiffany.

“Cantik,” panggil Nickhun, lalu dengan tangan bergetar dan lemah dan masih sama hangatnya, ia membelai rambut Tiffany, “kita akan bertemu lagi.”

“Dan,” lanjut Nickhun. Ia lalu memberikan cokelat yang dibungkus kotak berpita pada Tiffany, “hadiah terakhir dariku untukmu.”

Tiffany menerimanya dengan tangan bergetar. Nickhun tersenyum hangat. Dan setelah itu, tangannya yang tadinya mengelus rambut Tiffany melemah. Kelopak mata Nickhun perlahan tertutup. Senyum hangat Nickhun sekarang menjadi garis datar. Ia pergi.

“Nickhun oppa!” Tiffany menangis meraung-raung.

Flashback end

Hari ini, hari valentin, hari jadi Tiffany dengan Nickhun. Tiffany menangis meraung-raung.

“Oppa!” serunya, “aku merindukanmu!”

Tiffany kembali terisak. Dan tiba-tiba, penglihatannya menangkap sosok bayangan pria.

“O-oppa?” Tiffany terperanjat. Ya, sosok itu -Nickhun- kini tersenyum hangat padanya. Bibir pucatnya berkomat-kamit, membentuk kata, ‘aku mencintaimu.’

Tiffany lantas berseru, “aku juga mencintaimu, oppa! Selamanya!”

Bayangan Nickhun itupun perlahan menghilang bersama angin. Tiffany tersenyum sambil terisak pelan dan melambaikan tangannya.

Aku mencintaimu, oppa. Aku percaya pada semua ucapanmu. Aku yakin kau takkan pernah berbohong untuk akan selalu mencintaiku. Ya, kita akan bertemu lagi di tempat yang sangat indah, oppa. Bersama-sama. Berbahagia. Tak ada tangisan. Tak ada isak pilu.

Saranghae, oppa…

Tiffany Hwang

Fin

 

Author bikin ni ff sambil miris gadapet cokelat 😥 makanya jd ancur gini .__.

Maap kalo feel nya krg dapet, alur kecepeten, typo sana sini, dsb. Harap maklum aja yah readers.

Tadinya bnyk title yg author bingung mesti pilih yg mn. Ada Sad Valentine, Hurt Flashback, Last Chocolate, bnyk deh. Tp akhirnya 14 February lah yg mnjd title utk ff ku yg jelek ini.

 

Dan poster. Err.., ini keburu2 bgt. Jd posternya apa adanya’-‘

 

RCL pls! Siders? Jerawatan loh ntar! #plak

 

~Happy Valentine~

13 thoughts on “[FF Freelance] 14 February (Vignette)

  1. nice! tp aku kurang suka nichkhun manggil fany manis cantik. mgkn kalo khun manggil nama tiffany fany lgsg lebih gmna gitu /loh? keseluruhannya bagus, like (y)

  2. Bagus critanya..
    tp knpa pas khun ktbrak ga lngsung d.bwa k.rmh skt tp mlah msh tepar d.jalan ?
    jadi meninggal deh T_T
    seandainya cpt2 d.bw k.rmh skt.. Mungkin ketolong dn fanny eonni ga galau
    #plak..ngarep 😀 namanya jg sad ending..xixixi
    keep writing thor 🙂

Don't be a silent reader & leave your comment, please!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s