DIMIDIUM TEMPORIS

hey copy

Dimidium Temporis 

by 

Junghaha

Main Cast: EXO’s Kris Wu || Genre: Life, Family & Comedy  || Rate: T || Length: One Shot || Disclaimer: credit poster to Tumblr & i originally own the storyline.

Summary:

 Bagaimana rasanya menjadi putri tunggal seorang Kris Wu—co-leader dari perkumpulan ke sebelas om-om idiot yang otomatis merubah segala seluk-beluk kehidupanmu?

***

 

DIMIDIUM TEMPORIS

“Parents were the only ones obligated to love you; from the rest of the world you had to earn it.― Ann Brashares, Forever In Blue: The Fourth Summer of the Sisterhood.

***

“Suyin! Ambilkan obat-obatku!”

“Kau menaruhnya dimana?”

“Lemari dekat televisi, bisakah kau bergegas sedikit?”

Pheizi tidak bergeming dengan buku tulis hello kitty dan pensil mekanik di tangan kanan sedangkan Kris dan Suyin—kedua orang tuanya—sedang sibuk memasukkan berbagai macam barang termasuk plushies yang ayahnya beli tempo hari ke dalam sebuah koper. “Ayah?”

“Aku tidak dapat menemukannya! Bukankah kau membawanya pergi ke China?”

Kris menghela nafas dengan ubun-ubunnya yang terasa berat. “Aku tidak mungkin meninggalkannya di China! Bisakah kau cari dengan sedikit lebih teliti?” dia memaksa masuk alpaca berwarna kebiruan ke dalam koper sementara Suyin mulai jengah dan mendengus kesal.

“Hasilnya tetap! Aku yakin obat-obatan itu tertinggal di suatu tempat!”

“Ayah?”

Suyin menggebrak lemari kayu dengan cukup keras hingga cicak yang berada di langit-langit tersentak kaget kemudian melarikan diri. “Atau bagaimana jika Jongdae mencurinya?”

“Oh, dude. Aku yakin dengan yang satu itu!”

“Ayah!” Pheizi menggigit lengan ayahnya dan itu adalah kiamat kedua setelah hilangnya obat-obat penting yang Kris temukan pagi ini. Suyin menjerit saat menemukan sangkar tikus-tikus betina yang baru saja beranak di dalam lemari. Oh, hal-hal seperti ini tergolong kiamat kecil bagi pria yang terlampau perfectsionist dan itu cukup menganggu di saat-saat tertentu.

“Ayah! Bisakah kau beri tanda tangan disini? Aku kedapatan tugas dan harus segera di kumpulkan bes—“

Kris menggeleng pelan, dia menyeleting kopernya dengar rapat kemudian mengangkatnya ke bawah sofa dan Peizhi seketika pula menurunkan alisnya lemah. “Tidak saat ini, Phei.”

“Aku harus pergi sekarang,” Kris mengecup pipi Pheizi singkat kemudian memberi satu yang sama pada Suyin. “Hati-hati di rumah, jangan tinggalkan kompor menyala.”

“Bagaimana dengan obat-obatnya?”

“Aku bisa minta belikan pada Suho.” Lalu satu putaran kenop dan alunan lembut suara Kris menutup percakapan mereka pagi itu dengan suara dengung mesin cuci sebagai latar suara. “Aku akan segera pergi sekarang. Sampai jumpa.”

***

“Berdiri, semuanya!”

Bunyi decitan kursi terdengar tidak menyenangkan dan Pheizi menutup matanya secara spontanitas. “Beri salam!”

“Selamat pagi ibu guru!”

Guru Jung mengangguk seraya bibir berwarna kemerahannya tertarik dengan natural. “Selamat pagi anak-anak! Silahkan kembali duduk.”

Beberapa anak perempuan di barisan paling akhir mengeluh manja akibat kakinya yang harus bertahan pegal selama satu menit dan itu terdengar menggelikan. Jiae—teman sebangku Pheizi dengan kualitas peralatan sekolah paling spesial mengeluarkan buku bersampul cokelat terang dan kemudian tersenyum. “Phei!”

“Apa?” Pheizi menyantumkan tanggal hari itu di bagian atas buku tulisnya sesaat setelah Jiae mulai memekik bahagia. “Ayahku baru saja membelikan buku tulis barbie Mariposa untukku tadi malam! Dia baru saja pulang dari Jepang dan membawakanku banyak takoyaki. Ayahku adalah ayah yang terbaik!”

Pheizi menarik salah satu alisnya dan mengangguk samar. “Oh.”

“Hey Phei! Kau mau lihat Dubu?  Dia sudah berusia delapan bulan dan hampir menyamai tinggiku sekarang.”

“Dubu si anjing itu?”

Jiae kembali mengangguk penuh. “Yang ayahku belikan di Belanda! Dia terlihat tampan.”

“Ayahmu perhatian ya,” bisik Pheizi.

“Okay! Apa semuanya masih ingat dengan tugas yang ibu berikan minggu lalu? Apa kalian sudah mengerjakannya dengan baik?”

Jiae membisik pelan ke arah telinga Pheizi yang diam-diam merutuk dirinya sendiri karena tidak memilih ayah yang sama dengannya. “Memang.”

“Sudah, ibu guru!”

Guru Jung kembali tersenyum untuk kedua kalinya di pagi itu. “Bagus! Kalian bisa mengumpulkannya di barisan meja masing-masing—dan Yerin!”

Gadis yang berada di bangku paling depan dengan kacamata jangkriknya mengangkat dagu dan dia terlihat manis ketika gugup. “Y-ya?”

“Tolong kumpulkan seluruh buku dan tumpuk di meja ibu. Kau bisa melakukannya?”

Yerin mengangguk dengan tempo yang singkat. “Oke.”

Lain Jiae, lain pula Pheizi yang terlihat gusar. Semua teman-temannya telah mengumpulkan buku bersampul rapi di barisan meja paling depan, dan Yerin seketika mengerutkan dahi ketika menyadari buku Pheizi tidak hadir diantara tumpukan buku-buku tersebut. “Ibu! Pheizi tidak mengerjakan PR!”

Siapapun itu, retakkan kacamata Yerin dan tulang ekornya sekarang juga. Pheizi memohon.

“Pheizi?” guru Jung dapat menangkap Pheizi dengan mudah karena seluruh murid telah membalikkan badan untuk memperhatikannya lamat-lamat. “Apa Yerin benar?”

“A-aku, aku…aku sudah mengerjakannya, kok, bu Guru.” Pheizi menggigit bibir bawahnya sebagai pertahanan paling akhir akan air-air bening di pelupuk matanya. “Ayahku terlalu sibuk, dia pergi ke luar kota lagi dan tidak sempat menandatangani tugasku. Aku mengerjakannya, kok…”

Pheizi terisak, segerombolan anak laki-laki di bangku pojok mulai terkikik geli dan Jiae turut melakukan hal yang sama. Angin musim gugur yang kala itu datang dari jendela kelas menebar virus-virus sehingga seluruh murid  di kelas itu mulai mengolok-olok Pheizi dengan candaan. “Berhenti bersuara, semuanya! Diam atau kalian harus menunggu di luar sampai jam pulang!” Guru Jung menggeleng samar, dia mendekat ke arah Pheizi dan mengusap-usap punggungnya yang bergetar lembut. “Tidak apa-apa, Pheizi, tidak apa-apa,”

Pheizi menghapus air mata dengan seragam di lengannya dan berhenti mengisak. “Apa aku tidak akan mendapat hukuman?”

“Tentu tidak. Itu bukan kendala besar, sayang.”

Dan guru Jung memberikan senyumnya yang ketiga pagi itu didekasikan khusus untuk seorang Pheizi Wu. Pheizi merasa jauh lebih baik, hal itu menyadarkannya kalau Jiae—ternyata pula—tergolong segerombolan nenek-nenek menyebalkan yang sering ia temui mengomel tanpa henti di pasar tradisional.

“Yerin, ambil buku Pheizi dan kumpulkan di meja ibu sekarang—dan anak-anak!”

Jiae menolehkan kepalanya pada Pheizi yang terlihat lebam di bagian mata dan hidung semerah kue red velvet atau kepiting rebus. “Ayahmu tidak sayang padamu, ya, Phei?”

“Kerjakan di buku paket halaman tiga puluh empat bagian A dan C, ibu akan keluar sebentar untuk rapat.”

Pheizi mendengus geli. Dia menarik kucir kuda milik Jiae seiring sepatu heels guru Jung melangkah keluar kelas dan Jiae mulai menangis hingga gigi-giginya yang ompong unjuk diri. “Ayah Kris menyayangiku lebih dari apapun,” Pheizi terkekeh sarkatis, Jiae menjerit-jerit untuk kesekian kalinya setelah  kesakitan di kuncir kudanya menambah.

“Ayahmu itu yang satu-satunya tidak menyayangimu, Jiae.”

***

“Pulang lebih awal lagi?”

Kris menghempaskan bokongnya di atas sofa kemudian mengurut pelipisnya intens—dia merasa sangat lelah. Lelah yang teramat sangat. Organnya hanya butuh untuk di istirahatkan barang sebentar, dia menangkap begitu banyak oksigen karena dirinya sendiri sudah mulai tidak ingat untuk bernafas dengan benar.

Punggungnya terasa pegal, Kris membuka sepatu dan selapis kaus kaki dari dalam kemudian menyimpannya di sisi sofa. Suyin menaruh secangkir teh hangat dari pantry menuju meja berwarna marun dengan karpet berwarna senada di permukaan—Kris membelinya ketika berkunjung ke Rusia. Pemandangan televisi tanpa meja dengan lemari setinggi dua meter di hadapannya berubah gelap, Kris menikmati sendi-sendinya yang terasa lemas seiring konsistensi Suyin akan pijatan di pergelangan tangannya.

“Bukankah kalian menang lagi hari ini?”

“Ya.” Kris tetap menutup kedua matanya, tidak mengindahkan sorot khawatir di kedua mata cokelat terang Suyin yang selalu mengisi setiap partikel-partikel terkecil tubuhnya. “Mereka sedang berada di bar, mabuk. Aku tidak tahan dengan bau alkohol, Chanyeol hampir saja mematahkan kedua lenganku dan mereka mulai kelihatan menyeramkan. Jadi aku bergegas pulang.”

Indikasi Kris menyapu anggukan penuh Suyin yang kemudian berhenti memijat. “Hmm.”

Kris mengusap wajahnya dalam satu sisir, dia menoleh ke arah pintu dengan cat pastel dan beberapa ukiran kupu-kupu merah muda yang tak jauh dari tempatnya duduk. Ada papan sepanjang lima belas senti digantung rapi di bagian tengah pintu dengan menyerat nama ‘Pheizi’ yang cantik. Pintu terkunci rapat, Kris seharusnya tidak perlu bertanya lagi tapi bibir pucatnya mengatakan tidak.

“Apa Pheizi sudah tidur?”

Suyin mengedikkan bahu. “Tadi aku sudah menyuruhnya untuk tidur, tapi dia menolak.”

“Dan kau membiarkannya tidak tidur hingga selarut ini?” Kris menggantung salah satu alisnya skeptis, Suyin merasa terintimidasi. “Aku akan mengeceknya.”

“Dia bilang ada tugas, lagipula ini baru jam Delapan dan aku kira Pheizi akan baik-baik saja dengan itu.”

“Dia baru berusia Sembilan,” Kris memegang kenop pintu dan memutar balik wajah ovalnya pada Suyin yang terlihat tolol. “Dan pukul Delapan adalah waktu tidur yang hanya dimiliki anak berusia tiga belas.”

Okay, Kris barangkali terlalu protective karena Pheizi adalah anak satu-satunya yang dia punya. Terlebih karena putrinya dianugerahi berjenis kelamin perempuan, Kris sama sekali tidak ingin membiarkan Pheizi jatuh untuk tumbuh menjadi anak yang tidak diinginkan. Well, Kris memang sudah belajar banyak dari ibunya di Kanada. Dia adalah wanita dewasa berusia empat puluh sembilan yang memutuskan hubungan dengan pria seperti memutuskan price tag dan itu adalah fakta yang memalukan.

Ibunya sudah mendapat surat keberhentian bekerja untuk ke-enam kalinya, dia mengabari hal tersebut ketika Kris datang berkunjung dua bulan lalu untuk mengiriminya uang. Kris tidak tahu apakah ibunya hidup dengan baik karena dia sudah menjelang umur setengah baya dan hidup sendirian, di tengah-tengah kota padat Kanada yang sewaktu-waktu dapat menusuk ibunya dari belakang dengan sindikat tidak terdeteksi. Lalu dengan itu Kris sadar, perubahan signifikan tidak mudah terjadi terkecuali penanaman bibit yang baik di masa dini dan dia akan melakukannya pada Pheizi.

“Phei-phei?” Kris menutup pintunya tanpa suara dan Suyin menghela nafas dari luar sana karena pria ini tidak mengizinkannya bergabung ke dalam. “Apa kau sudah tidur?”

Ada sebuah ranjang dengan ukuran minim dan selimut berwarna merah muda menyelimuti Pheizi dari luar. Kris duduk di sudut ranjang, ikut menidurkan diri meski sebagian tubuhnya tidak tertopang sekalipun Pheizi menggeser letak tidurnya. Kris memeluk badan mungil Pheizi dengan satu lengan, diam-diam Pheizi merasa nyaman ketika sentuhan itu menjaganya—seperti tidak ada yang mungkin dapat menyakiti karena dia punya seorang ayah untuk melindungi.

Kris diam untuk beberapa saat, menikmati dengkuran halus Pheizi di sela-sela kesenyapan malam meski itu terdengar palsu dan dia mengenalinya dengan betul. Pria itu tidak sengaja membuat suara bergesernya plastik ketika dia menaruh lengannya di atas bantal.

Sebuah buku bersampul hello kitty dengan ‘Pheizi Wu, kelas Tiga’ dan itu adalah buku yang cukup tebal—Kris tidak tahu tepatnya kapan anak berusia Sembilan harus memiliki buku setebal catatan fisikanya ketika SMA dulu. Kris membuka buku dan mulai membacanya dalam diam, terhanyut pada tulisan setengah tidak terbaca Pheizi tapi dia sama sekali tidak keberatan.

Oh, ada dua lembar kertas buku yang bercerita tentang ayah, rupanya.

Ayahku idolaku

 

Ayahku adalah lelaki paling tinggi yang pernah aku temui. Dia tampan, memiliki banyak bulu di bagian kaki dan selalu mencukurnya setiap minggu. Ibu bilang, ayah sangat gemar menggambar sejak kuliah. Gambaran ayahku adalah yang paling bagus, dan suaranya bahkan terdengar lebih baik dari om Jongdae si badut.

Kris terkekeh geli setelah menyadari apa yang Pheizi sanjungkan tentangnya. Tidak ada yang tahu bagaimana Jongdae akan bereaksi setelah ini karena seorang anak berumur Sembilan baru saja memutar balikkan fakta yang tidak benar.

Ayahku jarang sekali berada di rumah. Dia bilang, kota-kota yang pernah dia kunjungi bahkan lebih cantik dari Seoul sendiri ketika musim semi. Ayah pernah mengunjungi Rusia, Kanada, Los Angels, Last Fegas, dan Jepang. Meski begitu, dia selalu membawa pulang boneka-boneka lucu dan mengizinkanku untuk memainkannya nanti.

Ayah dan ibu sering bertengkar. Aku tidak pernah tahu kenapa, tapi mereka terlihat menyebalkan dan aku selalu menangis sepanjang malam. Aku harap mereka berhenti, bertengkar itu tidak baik dan ayah sendiri yang mengajarkanku untuk tidak bertengkar.

Kris terdiam untuk menit ke enam. Dia bahkan tidak pernah tahu kalau Pheizi diam-diam selalu memperhatikan bagaimana dirinya dan Suyin bertengkar.  Dalam dominasi beberapa jam di harinya yang baru, Kris hanya mengingat Pheizi tiga kali dan tindakannya terkadang dibuat-buat. Kris selalu merasa dirinya adalah yang termalang, matanya tidak pernah terbuka penuh sehingga Pheizi—putrinya sendiri—yang ternyata lebih pantas menyandang julukan termalang dalam keadaan disini.

Dia selalu mengingatkanku untuk tidak tidur larut sedangkan dirinya sendiri memiliki mata panda seperti om Taozi. Ayah juga mengingatkanku untuk selalu membantu orang sedangkan dia tidak selalu ada untuk membantuku setiap saat. 

Tapi ayahku adalah yang terbaik. 

Dia adalah ayah yang selalu hadir di televisi, mengajakku jalan-jalan ke kebun binatang dan membelikan permen kapas sebesar kepala. Aku harap ayah akan tinggal di rumah lebih lama untuk selanjutnya. Aku menyayangi ayah, dan ayah menyayangiku juga.

 

Tanda tangan ayah,

“Pheizi?” Kris terpaku untuk berjuta-juta alasan, dan Pheizi adalah satu yang paling mendominasi diantaranya.  Kris membuka selimut yang menutupi wajah Pheizi, putrinya, dalam sepersekian detik. “Pheizi belum tidur, ya?”

“Hentikan, ayah!”

Pheizi mengusap ingus yang menampar pipinya dan Kris menyadari sesuatu—Pheizi sudah menangis diam-diam sedari tadi dan tidak ada diantara mereka—dirinya dan Suyin—yang menyadarinya. Tolol, baru kali ini Kris merasa tolol setelah sekian lama tidak ada yang membuatnya begitu. “Aku mau tidur! Ayah punya kamar sendiri dan jangan tidur disini!”

“Phei-phei?”

“Dan berhenti memanggilku phei-phei!” Pheizi mengisak disela kegiatan mengelap-ingus-dan-menarik-selimutnya. “Ayah tidak sayang padaku. Ayah tidak sayang pada Pheizi.”

“Kenapa bisa begitu?” Kris mengerutkan keningnya sedih. Dia menggengam tangan mungil Pheizi yang masih diam terisak. “Ayah menyayangi Pheizi, dan selamanya akan tetap begitu.”

“Tapi ayah tidak membelikanku buku Mariposa dan anak anjing,” Pheizi mengusap jari-jari kakinya dari balik selimut. “Ayah juga tidak menandatangani tugasku. Ayah tidak menyayangi Pheizi.”

“Ayah tidak perlu begitu untuk menunjukan rasa sayang pada Pheizi,” Kris mengusap air mata di kelopak Pheizi dan tersenyum hangat. “Ayah akan selalu ada di samping Pheizi. Menjadi ayah yang terbaik dan menandatangani seluruh tugas Pheizi jika perlu, dan ayah akan berubah sehingga Pheizi tidak perlu mengkhawatirkan ayah lagi.”

“Benarkah begitu?”

Kris tahu ini adalah keputusan terberat yang seharusnya tidak dia lakukan selama beberapa saat. Tetapi setelah bertatap telanjang dengan kedua mata Pheizi yang berbinar cerah, Kris juga tahu kalau ada yang membutuhkannya lebih dari dirinya sendiri dan dia tidak mampu barang mengatakan tidak.

“Tentu,” satu-satunya lelaki di balik atap rumah berlantai dua tersebut mengangguk dan kembali memberikan senyum terbaiknya. “Ayah akan selalu ada di samping Pheizi di kapanpun Pheizi inginkan.”

***

“Kau sedang tidak mabuk, ‘kan?”

Kris menggeleng meskipun dia tahu Junmyeon tidak mungkin dapat mengintipnya dari balik telepon. “Aku serius kali ini, Junmyeon. Titipkan salamku pada yang lain. Maaf tidak dapat mengucap langsung, aku sedang berada di Disney Land dan biaya ke Hongkong seharga gajiku dua bulan.”

“Aku mengaktifkan mode speaker disini, tolol. Semua orang dapat mendengarmu! Taozi, bicaralah!”

Kris menjauhkan ponsel dari telinganya seketika pula dan Pheizi terkikik geli sambil menerka-nerka pada ibunya, “Yang satu itu pasti om Taozi.”

“BRENGSEK! Kau kira kau sedang berhadapan dengan siapa, huh?! Menurutmu semudah itu untuk pergi dari kami bersebelas? Kau sudah bosan hidup?!”

“Taozi, dengar. Aku sudah berusia tiga puluh tiga dan anggaplah ini sebagai batas pensiunku yang ditambah beberapa tahun. Aku sudah tua dan berkeluarga, kalian masih sangat bugar dan tetaplah berjalan sebagai EXO.”

“Hei, hei, hei.  Kita masih memiliki Minseok hyung disini!”

Suyin dapat mendengar sayup-sayup suara yang dapat dia kenali dengan mudah dari ponsel Kris, Pheizi kemudian menoleh sementara ibunya mulai menjetikkan jari dengan bising. “Itu pasti Baekhyun. Kenapa suaranya terdengar serak?”

“Sst!” Kris meletakkan ibu jarinya di bibir. Suyin dan Pheizi kembali diam, sepertinya meletakkan-maju-dan-mundur-ponsel menjadi kegiatan baru Kris yang sulit untuk di selesaikan. “Baekhyun, itu kau?”

“Ini Chennie. Hei tinggi, apa wanita Hongkong cantik-cantik?”

“Bodoh!”  itu Chanyeol, Kris menduga kalau Jongdae baru saja mendapatkan patah tulang di bagian lengan setelah ini. “Hei Kris!”

“Hei, kau seharusnya memanggilku dengan hyung!”

“Aku tidak peduli,” Chanyeol menghela nafas di seberang sana. “Kris, dengarkan aku baik-baik. Jangan tinggalkan kami, ku mohon. Demi Tuhan, kami rela kau menjadi lelaki tua EXO dan berkeluarga. Kau kira toleransi kami ketika kau memutuskan menikah itu main-main?”

“Tidak! Tidak!”

Kris sedikit terenyuh, ada banyak kata ‘tidak’ yang keroyokan dari seberang sana dan itu suara seluruh anggota. Chanyeol menghela nafas untuk kedua kalinya. “Jadi ku mohon, tetaplah bersama kami.”

Kris menatap Suyin dan Pheizi bergantian. Mereka sedang mencabut rakus permen kapas yang besar dan tidak ada yang jauh lebih baik dibandingkan melihat kedua wanita yang dia cintai bahagia. Kali ini Kris yang menghela nafas, jauh lebih berat dan gusar ketimbang milik Chanyeol beberapa detik yang lalu.

“Aku tidak bisa, Chanyeol. Aku benar-benar minta maaf.”

Tidak ada yang kembali bersuara, sepertinya Chanyeol baru saja melemparkan ponsel dan semua anggota tidak ada lagi yang menimbulkan kebisingan—termasuk Jongdae, dia tidak ingin berkomentar. Kris hampir saja memutuskan sambungan telepon, dia rasa seorang Kris Wu yang bodoh dan EXO si dua belas idiot kini telah usai. Sesaat sebelum ibu jari Kris melakukannya, suara Kyungsoo sudah menyapa lebih awal di seberang sana dari balik ponselnya.

“Halo, Kris hyung?” 

“Apa itu om Kyungsoo?” Pheizi tampak sangat berantusias, Kyungsoo adalah om ter-favorite miliknya karena selalu memberi sekantung penuh permen dan cokelat ketika Halloween. “Ayah! Ayah! Biarkan aku yang mengangkat teleponnya!”

Pheizi mendapatkan apa yang dia inginkan, Kris memberikan ponsel touch miliknya dan duduk di samping Suyin. Mereka sedang berada di koridor dekat toilet, dan Kris tidak pernah tahu kalau rasa permen kapas akan terasa sebaik ini.

“Halo, om Kyungsoo? Ini Pheizi.”

“Oh halo, Phei-phei!” Pheizi patut tersenyum, dalam dua minggu terakhir ini dia tidak pernah lagi mendengar suara om Kyungsoo yang merdu. “Maukah Phei-phei membantu om Kyungsoo? Oh tidak-tidak, maksudnya, maukah Phei-phei membantu seluruh om yang ada disini dan menjadi pahlawan?”

“Pahlawan?”

Kyungsoo tersenyum dari seberang sana, dia mengecilkan volume suaranya sehingga hanya dia dan Pheizi sendiri yang dapat mendengar misi kerja sama rahasia ini. “Ya. Pahlawan sungguhan untuk om-om EXO. Pheizi mau?”

***

“Ayah harus tetap bergabung dengan EXO, Pheizi sama sekali tidak keberatan,” Pheizi menarik-narik baju berlengan abu muda milik ayahnya sementara Suyin sedang berada di sampingnya—mendukung. “Ayolah, ayah, apa susahnya dari itu semua?”

“Ya Tuhan, Pheizi,” Kris mendecak pelan kemudian berjongkok—menyamai tingginya dengan Pheizi dan menatapnya cukup intens. “Yang Pheizi inginkan ‘kan agar ayah tinggal di rumah lebih lama dan menuruti semua keinginan Pheizi. Itu yang ayah sedang lakukan saat ini.”

“Ya, tapi bukan menjadi pengangguran dan membusuk di rumah juga.” Suyin memutar bola matanya dan Pheizi, putrinya, turut melakukan hal yang sama.

“Ayah bilang akan menuruti semua keinginan Pheizi. Ayah harus tetap bergabung dengan EXO.”

“Tapi—“

“Kami tidak menerima ‘tidak’.” Suyin dan Pheizi melipat kedua tangan di depan dada dengan tempo yang sama. Pheizi mengangkat setengah alisnya dan kemudian tersenyum dengan menggemaskan. “Karena EXO sendiri yang meminta putri dan istri dari seorang Kris Wu secara resmi untuk menjadi manager ter-keren yang pernah ada.”

Okay, ada yang tidak beres.

Kris sepertinya mulai kehilangan akal sehat dan fikirannya blank dalam satu kerjapan mata. “A-apa?”

“Dan sekali lagi, kami tidak menerima ‘tidak’.” kali ini Suyin yang tersenyum, mengulurkan tangan dan mengangkat badan Kris untuk kembali berdiri. Wow, Pheizi baru saja merasa seperti raksasa dan sekali lagi dia disadarkan bahwa seorang Kris Wu masih eksis di dunia ini. “Apa susahnya menjadi manager? Tugasku hanya menata tugas dan membenarkan rumor, sedang Pheizi yang akan mengingatkan anggota untuk makan dan tidur cukup.”

“Dan untuk tidak bertengkar,” Kris terkekeh kemudian mengecup kening Suyin dan kedua pipi tambun Pheizi, anak perempuan itu tertawa geli saat dikelitiki perutnya kemudian atmosphere kembali berubah hangat. “Terimakasih, Suyin. Dan terimakasih, Phei-phei. Kalian adalah yang terbaik.”

“Jadi, ayah tidak akan marah?”

Kris mengerutkan keningnya saat Pheizi memandangnya intim, dia menggeleng samar karena kepalanya masih terasa berat. “Tidak, sayang. Untuk apa ayah marah?”

Okay, kalau begitu, datanglah hari senin ke ruangan kepala sekolah dan katakan kalau aku tidak bersalah,” Pheizi menggetarkan bahunya akan kikikan. “Hari senin, pukul Sembilan. Aku membuat Jiae menangis karena dia bilang kalau ayah tidak menyayangi Pheizi. Itu salah besar, ‘kan? Oleh karena itu, jadilah pengacara terbaik untukku di hari senin, ya. Hari senin, pukul Sembilan. Jangan sampai lupa!”

Pheizi berlari-lari kecil keluar koridor sedangkan Kris masih terpaku pisau-pisau bermata dua di bagian otak. “Sampai jumpa!”

Suyin mendengus geli kemudian menonjok perut besar Kris dengan sikutnya. “Like father, like daughter,” Wanita itu menepuk-nepuk bahu Kris meski dia sedikit kesusahan saat mengejar tingginya. “Lihat apa yang dia lakukan? Persis  sama ketika aku mengenalmu dulu. Jadi, bertanggung jawab lah, oke?”

Suyin berhambur untuk menangkap jejak-jejak mungil Pheizi yang berusaha bersembunyi dan tertawa selebar yang mereka bisa. Kris masih tetap tidak bergeming, dia memandangi bulu-bulu kakinya yang masih tinggal sedang memakai sandal berwarna hitam—Pheizi yang memberikannya khusus ketika natal.

“Oke. Hari senin, pukul Sembilan.” Pria tinggi itu menggaruk tengkuknya yang tidak gatal lalu mengusap janggutnya yang dipenuhi rambut-rambut kasar. “Setidaknya Pheizi melakukan hal yang benar.”

—fin.

***

a/n:

halo! aku kembali setelah sekian lama nggak muncul dan ini di buat dalam keadaan writer’s block, jadi well, hasilnya mengecewakan dan memang ber-ide mainstream. Mungkin ini bisa juga di sebut writing prompts karena aku ngerjain dalam dua jam *ini kelamaan bo* *plak* *plak* but at least, aku bisa ngejar deadline yang keteteran dan komentar kalian akan sangat membantu. 😀

 so, mind to review?

2 thoughts on “DIMIDIUM TEMPORIS

  1. Ini ff lama yah???
    Aku kira ini ff baru..
    Soalnya jadi inget kasusnya si galaxy leader ini…
    Pas baca yang bagian dia pingin keluar dari exo itu nyeeeessss banget…
    😓

    Anyway ini keren banget…
    Congrats buat author yana udah bikin ff ini..
    Tau aja kalo bias aku di exo si galaxy ini..
    Terus menulis yah..
    Ditunggu karya berikutnya…

Don't be a silent reader & leave your comment, please!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s