[FF Freelance] Ramandhan Love Story (Part 5 – End)

Ramadhan love story

♥♥-E N D O R  Y O C H I-♥♥

 

Presents :

 

Title : Ramadhan Love Story (Part 5-End)

 

Casts : Berhubung ini adalah final part, jadi author berbaik hati bakal nyebutin satu persatu casts di epep ini😀

 

–          Kim Myungsoo a.k.a L (Uncu)

 

–          Kim Jongwoon a.k.a Yesung (Ecun)

 

–          Park Jiyeon

 

–          Jung Eunji

 

–          Yang Yoseob (Ucup)

 

–          Choi Minho (Ino)

 

–          Nichkhun Buck Horvejkul (Icun)

 

–          Yoon Dujun

 

–          Jung Ilhoon

 

–          Son Naeun

 

–          Bae Suzy

 

–          Lee Gikwang

 

–          Nam Woohyun

 

–          Lee Sungjong

 

–          Kim Taeyeon as EcunUncu’s Mom

 

–          Kim Jonghyun as EcunUncu’s Dad

 

–          Park Soyeon as Jiyeon’s Mom

 

–          Tiffany Hwang as Eunji’s Mom

 

–          Lee Howon a.k.a Ustadz Hoya as Gikwang’s Dad

 

–          Nam Hyunjoon as Woohyun’s Dad

 

–          Son Dongwoon as Naeun’s Dad

 

–          Yong Junhyung as Pak RT

 

Genre : Failed Comedy (?), Islamic (?), School life, Friendship, Little bit romance😛

 

Rating : Safety for all ages😀

 

Disclaimer : Author lagi mabok pas bikin final part ini. *mabokpenyakitmaksudnya(?)* Dan persiapkan juga kedua mata readers karena final part ini teramat sangat panjang buanget, hohoo😮

 

Previous part:

 

Part 1Part 2, Part 3 Part 4

 

>>>Happy Reading<<<

Sō iu koto ka

 

 

 

Previous story

 

Penyatuan cinta antara Uncu dan Jiyeon yang sudah direncanakan oleh teman-teman mereka telah terlaksanakan dengan lancar dan mulus bak jidat author (?). Namun sepertinya kebahagiaan yang dirasakan oleh sepasang sejoli ini kemungkinan akan terusik. Pasalnya, ternyata oh ternyata Uncu alias Myungsoo yang katanya si pangeran ganteng sejagad rumah itu tahu kalau Jiyeon adalah anaknya tante Soyeon yang notabenenya adalah gadis pujaan Yesung. Lalu apa yang akan terjadi selanjutnya? Apa yang akan dilakukan oleh Myungsoo setelah ia mengetahui kebenarannya? Apakah dia akan langsung move on ke author? Wekekek Lalu apa pula rencana Yesung yang katanya ingin move on dari Jiyeon itu? Apakah ia bakal move on ke author juga? Wkwk *authorbeneranmabok*. Dan bagaimana pula kisah cintrong antara Ucup dan Eunji? Apakah mereka bakalan menyusul jejak Uncu Jiyeon? Yok mari kita langsung kemon aja yok. *nyalainpetasanlemparkereaders*

 

-PART 5-

 

“Jadi sebelum pindah ke sini kamu sekolah di luar negeri?”

 

“Iya, kamu tahu dari Mas Yesung ya?”

 

“I.. iye sih..”

 

Kedua anak bercap Myungsoo dan Jiyeon itu tampak sedang duduk berdua di teras depan rumah Jiyeon. Sedangkan Taeyeon umma dan tante Soyeon masuk ke dalam rumah karena tante Soyeon mau promosi baju lebaran pada Taeyeon umma.

 

“Berarti sebenernya kamu kenal sama Yesung hyungku pas dia lagi nganterin umma ngasih ikan lele kan?” tanya Myungsoo lagi.

 

“Wah, rupanya Mas Yesung cerita banyak ya soal aku ke kamu. Hehe jadi tersandung aku..”

 

“Tersanjung.”

 

“Halah cuman beda satu hurup aja repot.”

 

Myungsoo manyun. Ia masih belum bisa menerima sepenuhnya kenyataan bahwa ternyata Jiyeon gadis pujaan hyungnya.

 

“Jiy, kamu cintrong bener gak sih sama aku?” tanyanya tiba-tiba.

 

“Loh ya iya lah, kan aku udah bilang tadi siang? Kenapa? Kamu gak percaya ya sama aku? Atau.. kamu udah gak cintrong lagi ya sama aku? Huaa.. Myungsoo jahaat..”

 

“Woy woy woy! Woles dong.. Ya jelas lah aku cintrong sama kamu. Banget malah. Aku bukannya gak percaya. Cuman aku pengen meyakinkan diri aja.”

 

“Oh gitu.. Kirain kamu bakalan mutusin aku. Hehe..”

 

Myungsoo senyum senang dengernya. Itu artinya Jiyeon gak mau ia putusin.

 

“Tapi kalo misalnya ada cowok yang ternyata cintanya ke kamu jauh lebih besar daripada aku, kamu gimana? Tetep sama aku apa ninggalin aku dan lebih milih cowok itu?” tanyanya lagi.

 

“Ntar dulu. Cowoknya ganteng gak?” Jiyeon balik nanya.

 

“Em.. Ganteng.”

 

“Alim gak?”

 

“Alim sih..”

 

“Baik?”

 

“Iye baik..”

 

“Mirip aktor Korea gak?’

 

“Ck.. Iye, mirip sama Kim Jongwoon member Suju.”

 

“Wooaahhh ciyuz?”

 

“Iye iye ciyuz..” Myungsoo makin manyun karena Jiyeon tampak bercemungudh sekali. Ah, pasti dia bakalan bilang mau ninggalin gua nih, pikirnya galau.

 

“Aku sukaa banget sama member Suju yang satu itu.” kata Jiyeon pula. Ya Allah, pengen nyungsep ke kasur aja rasanya gua. Bunuh aja thor gue, bunuuh!! Myungsoo makin jerit-jerit dalam hati.

 

“Tapi aku lebih suka sama L member Infinite.” Lanjut Jiyeon yang langsung membuat Myungsoo membelalak. Pasalnya ia pede abis kalo dia mirip banget sama L member Infinite.

 

“M-maksud kamu, kamu gak bakal ninggalin aku dan gak bakal milih cowok Suju itu?” tanyanya pula.

 

“Ya kaga lah.. Aku cintrongnya kan sama kamu. Biarpun tuh cowok Suju mungkin cintrongnya lebih gede dari kamu, aku tetep milih kamu kok. Kan lebih baik pasangan yang saling cintrong daripada cintrong yang cuman sepihak aja. Nyesek tauk yang kayak gitu. Lagian aku cintrong sama kamu kan bukan cuman karena liat tampang kamu aja, tapi hati kamu juga. Kamu cowok yang baik dan alim, jadi itu buat nilai tambahan plus. Yaa biarpun rada bego juga sih, eh..”

 

Myungsoo ternganga mendengarnya. Gak nyangka Jiyeon bakal ngomong kayak gitu. Ia senang walaupun rada jengkel juga karena dibilang bego. Cowok itu hanya bisa menatap Jiyeon tanpa kedip.

 

“Kok kamu ngeliatin aku kayak gitu sih?” Jiyeon nunduk-nunduk malu dibuatnya.

 

“Aku gak nyangka kalo kamu ternyata bisa juga ngomong jenius kayak gitu. Aku pikir kamu blo’on sepenuhnya, eh..” Ucap Myungsoo ikutan keceplosan yang seketika membuat raut muka Jiyeon berubah manyun.

 

“Hehe maap. Tapi seriusan deh, kalo aja kita gak lagi puasa, aku pasti udah nyium kamu.” Lanjut Myungsoo lagi.

 

“Iiiihh.. Kamu apaan sih? Mesum banget jadi cowok.. Istighfar Myung!” kata Jiyeon walaupun hatinya udah dag dig dug dhuer dan mukanya kembali memerah karena malu denger ucapan Myungsoo barusan tadi. Sementara Myungsoo hanya garuk-garuk kepala sambil nyengir saja. Dalam hati ia buru-buru istighfar berkali-kali karena takut pahala puasanya berkurang gara-gara ucapannya tadi. wkwk😀

 

“Bener ya Jeng, belinya di sini aja. Murah-murah kok. Kan Jeng Taeyeon sudah menjadi calon besan saya.” Terdengar suara tante Soyeon yang berjalan keluar bersama Taeyeon umma. Myungsoo dan Jiyeon pun bergegas berdiri.

 

“Apa Jeng? Calon besan?” tanya Taeyeon umma kaget. Myungsoo juga kaget dengernya.

 

“Jiy, emang kamu ngasih tau umma kamu ya kalo kita udah pacaran?” bisik Myungsoo pada Jiyeon. Jiyeon hanya mengangguk sambil mesem-mesem. Myungsoo jadi kriet melihatnya.

 

“Loh, memangnya anaknya Jeng Taeyeon gak ngasih tau ya kalo dia sudah pacaran sama anak saya Jiyeon?” tanya tante Soyeon lagi.

 

“Anak saya yang siapa ya Jeng? Ecun apa Uncu?”

 

“Loh emang anaknya Jeng Taeyeon ada empat ya? Bukan mereka berdua kok Jeng. Tapi yang ini.” kata tante Soyeon pula sambil menunjuk ke arah Myungsoo. Myungsoo langsung pucat dibuatnya. Mati gua. Kalo emak tau bisa jadi masalah nih! Kan gua kaga dibolehin pacaran dulu kalo masih sekolah.. Modar gua modar! Kata Myungsoo dalam hati cemas bukan main. Rasanya ia pengen banget nendang muka author, eh..

 

Taeyeon umma langsung menoleh ke arah Myungsoo.

 

“Oh jadi Uncu ini pacarnya Jiyeon?” tanya Taeyeon umma pula.

 

“Bukan Tante, tapi Myungsoo ini pacar saya..” kata Jiyeon malu-malu.

 

“Iye sama aja, Uncu itu ya dia..”

 

“Oh, hehe iya Tante..”

 

Habislah aku.. pikir Myungsoo pasrah.

 

“Wah, kalo gitu selamat ya buat kalian berdua. Saya gak nyangka ternyata Uncu pinter banget milih calon istri. Ya sudah Jeng kalo gitu kita tinggal ngerencanain tanggal pernikahan mereka aja.”

 

KRATAK! KRATAK! JDERR!! Myungsoo tepar mendengarnya. Di satu sisi ia terkejut akan reaksi ummanya yang ternyata malah ngedukung hubungannya dengan Jiyeon. Tapi di sisi lain ia kriet karena mereka akan segera dinikahkan?

 

“Umma.. Tapi Myungsoo kan masih sekolah. masih belum kerja. Masa mau dikawinin aja sih?” protesnya pula.

 

“Heh.. Maksud umma tuh kalo Uncu udah lulus kuliah dan punya pekerjaan gitu.”

 

Myungsoo tarik napas lega mendengarnya.

 

“Jadi.. Umma gak marah nih Myungsoo pacaran sama Jiyeon?” tanyanya lagi.

 

“Ya kaga lah Uncu. Tapi jangan sampai konsentrasi kalian pada pelajaran sampai terganggu ya? Kalo sampai nilai kalian merosot, terpaksa kalian harus putus. Paham?”

 

Myungsoo dan Jiyeon langsung sama-sama telen ludah mendengarnya. Keduanya saling pandang seolah saling mengatakan “Jangan sampai itu terjadi ya ayang?” “Iye bebi..”

 

“Ya sudah Jeng udah sore kalo gitu kami langsung pamit pulang aja. Jangan kuatir nanti insya Allah saya akan beli baju buat lebaran di sini saja, kan kita udah jadi calon besan.” Kata Taeyeon umma pula.

 

“Alhamdulillah deh kalo gitu. Sekalian tetangga yang lain diajak juga ya Jeng biar makin laris dagangan saya.”

 

“Oke deh mbak bro (?). Kami permisi. Assalamu’alaikum.”

 

“Wa’alaikumsalam.”

 

Myungsoo pun mengikuti ummanya menuju motor setelah terlebih dulu ia melemparkan kiss jauh pada Jiyeon yang langsung disambut oleh Jiyeon dengan malu-malu puss. Namun selesai melakukan itu ia kembali beristighfar sebanyak-banyaknya dalam hati takut tindakannya mengurangi pahala puasanya.😀

 

___

 

“Heh Sung, ngapain lu? Lu gak pulang?” tegur Dujun heran melihat Yesung yang masih asyik duduk di parkiran sepeda di kampusnya itu.

 

“Masih males gua.” Sahut Yesung sambil memasang headset dan mendengarkan lagu qosidah dari handphone miliknya.

 

“Wah, kayaknya ada yang kurang beres nih sama muka lu.” Kata Dujun pula sambil duduk di sebelah Yesung.

 

Yesung hanya nyengir saja tanpa menjawab. Tapi tiba-tiba saja ia mendadak semangat.

 

“Eh Jun. Lu bisa ceramah kan?” tanyanya.

 

“Kenape emang?”

 

“Ceramahin gua dong, gua lagi galau nih.”

 

“Wah, sori masbro. Pulsa gua lagi kaga ada isinya, jadi kaga bisa gugling. Otomatis kaga bisa ceramah deh.”

 

“Loh, kudu pake gugling segala ya?”

 

“Ya iyelah sob bro. Kalo gak gitu mana bisa ceramah. Emang lu kenape sih? Kalo masalah lu cuman karena patah hati doang mah kecil. Solusinya cuman satu, kipas-kipas, angin-angin. Gebetan lepas, cari yang lain..”

 

“Omdo sih gampang, ngelakuinnya tauk yang susah.”

 

“Ck, kaga ada yang susah di dunia ini kalo lu mau berusaha cuy. Gua yang awalnya pesimis buat ngejar cintrongnya Nikita Willy aja akhirnya sukses tuh.”

 

“Hah? Lu pacaran sama Nikita Willy?”

 

“Kaga sih. Cuman mukanya doang yang mirip. Endor Yochi namanya, eh maap-maap, maksudnya namanya Yoona.”

 

“Yee.. Dia mah mana mirip sama Nikita Willy.”

 

“Ck.. Serah lu dah. Yang jelas solusinya ya cuman satu itu tadi. Kemon lah masbro. Ada banyak cewek loh di dunia ini.”

 

“Iye-iye..”

 

Di saat keduanya sedang berbincang, tiba-tiba muncul Ilhoon.

 

“Woy lu berdua kok belom pulang sih? Nungguin gua ya? Ouw, co cuiit..” kata Ilhoon hebring.

 

“Geer. Siape juga yang nungguin lu. Orang gua lagi ngehibur si Yesung yang lagi patah hati kok.” Kata Dujun.

 

“Hah? Lu patah hati Sung? Sama siapa?”

 

“Ah, kaga kok. Gua baik-baik aja.” Yesung sengaja tak memberitahu karena gengsi kalo temen-temennya tau ia bersaing sama adeknya sendiri.

 

“Udahlah sob, ngapain lu pikirin. Bukannya ada cewek lain yang suka sama lu?”

 

“Maksud ente?”

 

“Ck.. Siape lagi? Ya si Naeun lah. Kan dia suka sama lu? Ya udah tinggal lu samber aja beres kan?”

 

Yesung tak menjawab. Ia malah melongo.

 

“Emangnya lu udah beneran ngikhlasin dia ya Hoon?”tanyanya pula.

 

“Emm.. Yaa.. Gimana ya?”

 

“Ah iya gua tau lu kan udah punya gebetan baru itu ya? Siapa namanya? Oh, Suzy. ck.. Terang aja lu ngomong gitu..”

 

Ilhoon hanya garuk-garuk kepala sambil cengar cengir dengernya.

 

“Huaaa!! Mas Ilhoon jahaaat!!”

 

Ketiga cowok itu terkejut dan menoleh serempak. Ilhoon langsung pucat pasi saat mengetahui Naeun sudah berada di belakang mereka bertiga.

 

“Loh, Naeun?” kata Ilhoon kaget.

 

“Kenapa Mas Ilhoon bisa cepet banget move on ke cewek lain! Padahal aku kan udah nyoba buat suka sama Mas Ilhoon. Tapi mas Ilhoon malah pindahin cintrongnya ke cewek lain! Huaaa Mas Ilhoon jahaaat.. Aku benciii..” jerit Naeun.

 

Ilhoon speechless dibuatnya. Ia panik bukan main melihat Naeun yang menangis itu.

 

“Aduh gimana nih?” katanya bingung.

 

“Modar lu Hoon. Nangis tuh..” Dujun malah ngomporin.

 

“Makanya jadi cowok jangan plin plan dong..” Yesung nambahin bensin (?).

 

“Aduh, cup.. cup.. Jangan nangis dong Naeun. Aku jadi binun nih.. Lagian tadi maksud Naeun itu apa? Apa maksudnya.. Naeun nyoba suka sama aku?”kata Ilhoon pula.

 

“Udah tau pake nanya lagi!! Huaaa!!”

 

Ilhoon terkejut dengernya. Entah kenapa ia malah jadi cengar cengir melihat Naeun yang menangis histeris itu.

 

“Kalo gitu berarti kamu suka dong sama aku?” tanya Ilhoon lagi.

 

Naeun terdiam sejenak dan berpikir.

 

“Iye sih. Abis percuma suka sama cowok yang gak suka sama Naeun. Jadi semenjak kejadian kemarin itu Naeun berusaha banget buat belajar suka sama Mas Ilhoon. Tapi giliran Naeun udah suka sama Mas Ilhoon, Mas Ilhoon malah udah gak suka lagi sama Naeun.. hiks..”

 

“Eeehh siapa bilang aku udah gak suka sama kamu? Aku masih suka kok sama kamu.”

 

“Hah? Ciyuz?”

 

“Iye ciyuz. Sebenernya aku nyesek banget pas tau kamu suka sama Yesung, tapi berkat wejangan dari Dujun aku sadar kalo cinta emang kaga bisa dipaksain. Ya udah aku mulai move on ke cewe lain deh. Tapi kaga jadi karena ternyata kamu udah suka sama aku, hehe untung kamu ngomongnya cepet sebelum aku beneran move on ke cewek lain.”

 

Naeun mesem-mesem dengernya dan hanya nunduk-nuduk ke tanah sekalian liat-liat siapa tau ada duit jatoh di sono.

 

“Jadi mulai sekarang kita pacaran ya?” tanya Ilhoon lagi.

 

Naeun hanya mengangguk malu-malu meong.

 

“Hahaha yes!! Alhamdulillaahh..” Ilhoon pun langsung sujud syukur.

 

“Kalo seneng-seneng jangan dirasain sendirian aja. Bagi ke temen-temen lu kek.” Kata Dujun epil.

 

“Iye-iye gua tau maksud lu. Ya udah ntar kita buber di warung Bang Sungjong deh kalo gitu.”

 

“Hah? Ciyuz lu Hoon?” Yesung mendadak semangat.

 

“Iye..”

 

“Yes! Gitu dong. Itu namanya baru sobat sejati. Dan selamat deh buat persatuan cinta kalian.”

 

“Tengkiu plen. Tos dulu dong!”

 

Ketiga cowok itu pun saling beradu tos.

 

“Oh iye Sung. Lu lagi patah hati kan? Gimana kalo lu pedekate aja sama Suzy?” tanya Ilhoon tiba-tiba. Yesung langsung semangat dengernya, pasalnya ia juga agak tertarik sama cewek yang mirip banget sama artis Korea itu.

 

“Mau sih mau, tapi begimane caranye?” tanyanya pula.

 

“Nih, gua kasih nomernya. Lu langsung sms aja ntar, ajakin buber sekalian deh kalo perlu. Siape tau dia mau.”

 

“Ciyuz lu?”

 

“Iyelah..”

 

“Widih, kaya lu Hoon sekarang? Banyak amat duit lu?” kata Dujun bertepuk tangan.

 

“Ck.. Minjem dulu lah ntar sama adek gua si Eunji. Dia kan punya celengan banyak tuh. Gapapa kalo gua ngutang dulu ke dia. Kalo misalnya kaga boleh, paksa aja..” Bisik Ilhoon pula takut Naeun mendengarnya.

 

“Yee dasar preman, adek sendiri lu siksa.” Yesung dan Dujun serempak menoyor kepala Ilhoon, sementara Ilhoon hanya cengengesan gaje.

 

___

 

Myungsoo tampak melamun sambil berbaring di atas kasurnya. Seperti biasa, sebuah jam dinding sudah melekat erat di kedua tangannya itu. Padahal jam baru menunjukkan pukul 16.00. Ia menoleh terkejut ketika Yesung masuk ke dalam kamar. Dalam hati ia agak gimana gitu saat melihat Yesung. Tapi ia sedikit heran juga karena wajah Yesung tampak sumringah. Maka dengan masih memeluk jam dindingnya, ia pun merubah posisinya menjadi duduk.

 

“Hyung baik-baik aja kan?” tanyanya pula.

 

“Eh, elu Myung. Kirain kaga ada orang di kamar. Gua baik-baik aja kok, emang kenape?” tanya Yesung pula.

 

“Kaga ada apa-apa. Cuman nanya aja.”

 

Yesung hanya mesem dikit lalu duduk di kasurnya dan mulai mengeluarkan hapenya. Beberapa saat kemudian ia cengar cengir sendiri. Myungsoo yang sejak tadi memperhatikan sikap hyungnya dari atas itu jadi khawatir. Jangan-jangan Yesung hyung stress gara-gara patah hati, pikirnya cemas.

 

“Emm.. anu.. Hyung..” katanya pula.

 

“Iye, kenape Myung?”

 

“Itu.. Soal cewek yang bikin hyung patah hati itu..”

 

Yesung tertegun sejenak mendengarnya.

 

“..apa hyung masih sedih?” lanjut Myungsoo lagi.

 

“Oh, itu? Tenang aja, aku udah kaga pikirin soal itu lagi kok. Aku udah punya gebetan baru.” Sahut Yesung nyante.

 

“Hah? Ciyuz hyung?” Myungsoo langsung hebring.

 

“Ciyuz dong..”

 

“Tapi kok cepet banget sih hyung?”

 

“Iye kalo kaga cepet ntar yang ada malah aku nyiksa diri sendiri. Lagian juga aku lebih sayang lah sama kamu.”

 

Myungsoo membelo mendengarnya.

 

“Kyaaa!! Mahonya hyung kumat lagi ya?” serunya panik dan semakin mempererat pelukannya pada jam dindingnya.

 

“Woy! Keplek! Maksud gua bukan sayang yang begitu. Ck.. Kotor amat sih otak lu.”

 

“Hehehe maap.. Lah terus maksudnye ape dong?”

 

“Ehm.. Sebenernya ada yang mau gua sampein ke elu. Tapi lu janji jangan marah ya?”

 

“Iye..”

 

“Sebenernya.. Cewek yang udah bikin gua patah hati itu.. Dia adalah Jiyeon..”

 

“….”

 

“Gua sengaja kaga ngasih tau lu soalnya gua kuatir lu sedih dan marah.”

 

“….”

 

“Pas gua tau ternyata gadis Wali lu itu Jiyeon, jujur gua nyesek banget. Tapi gua sadar, seorang hyung harus ngalah. Lagian juga gua tau kalo Jiyeon sukanya sama elu. Gua juga lebih pilih liat lu bahagia ketimbang mentingin ego gua sendiri. Biar gimanapun juga gua lebih sayang lah sama adek gua sendiri. Ya udah, gua nyoba deh buat move on.”

 

Tanpa disangka-sangka, Myungsoo melepaskan jam dindingnya dan melompat dari atas tempat tidurnya, lalu langsung memeluk Yesung.

 

“Kyaaa Ecun hyuuung.. Hyung baik banget.. Huaaa aku jadi terharu.. Makasih banyak ya hyuuung.. Ai lop yu pull..” serunya hebring sambil merangkul Yesung yang kebingungan sekaligus kaget itu.

 

“Heh, lu kaga maho kan?” tanya Yesung pula.

 

“Ya kaga lah.. Aku tuh lagi terharu hyung.”

 

“Oh.. Ya udah alhamdulillah kalo gitu.” Yesung pun balas merangkul Myungsoo dan menepuk-nepuk punggungnya.

 

“Hyung, sebenernya aku udah tau loh kalo cewek itu Jiyeon.” kata Myungsoo tiba-tiba.

 

Yesung terkejut dan melepaskan rangkulannya.

 

“Ciyuz? Tau darimana?” tanyanya heran.

 

“Tadi aku barusan dari rumah tante Soyeon nganterin umma. Dan di sana aku ketemu Jiyeon. Dari situlah aku bisa tau kebenarannya.”

 

Yesung ngangguk-angguk paham.

 

“Oh iya, hyung bilang udah dapet gebetan baru kan? Siape hyung?” tanya Myungsoo penasaran.

 

“Hehe ceweknya cakep banget pokoknya. Gak kalah lah dari Jiyeon. Ini malah mirip banget sama member Miss A yang dari Korea itu.”

 

“HAH?? Maksud hyung cewek itu Suzy?”

 

“Loh, kok kamu tau?”

 

“Ya elah hyung.. Ya jelas tau lah. Dia itu kan temen sekelas aku. Dia udah terkenal banget tauk di kalangan para siswa di sekolah, ya karena mukanya yang mirip banget sama Bae Sooji itu.”

 

“Widih.. Ciyuz loh? Terus terus menurut lu gimana anaknya? Baik gak? Sholehah gak? Pinter gak?”

 

“Tenang aja hyung. Dijamin perfect dah. Aku aja sempet naksir dulu sama dia. Tapi gak jadi soalnya dia rada galak gitu anaknya. Aku sukanya kan sama yang jinak-jinak merpati kayak gadis beng-bengku gitu. Yaa biarpun awalnya dia galak juga sih.”

 

“Halah galak doang mah bukan masalah.. Yang penting dia cantik, sholehah, pinter dan baik. Lagian kalo aku liat dari smsnya, kayaknya dia gak galak-galak amat tuh.”

 

“Hah? Hyung udah mulai smsan sama dia?”

 

“Heheh iye.. Hebat kan gua?”

 

“Widihh keren euy! Berasa beng-beng gak hyung?”

 

“Iye-iye, beng-beng..”

 

Myungsoo hanya nyengenges gaje, lalu setelah itu secepat kilat ia kembali naik ke atas tempat tidurnya dan memeluk jam dindingnya lagi. Yesung hanya geleng-geleng kepala saja melihatnya, setelah itu kembali ber-smsan ria dengan Suzy.

 

___

 

-Pukul 17.15-

 

“Assalamu’alaikum..”

 

“Wa’alaikumsalam..”

 

“Widih, yang baru jadian udah main duluan aja nongkrong di sini.” Tegur Nichkhun yang baru saja sampai di warung Bang Sungjong bersama Minho itu.

 

Myungsoo hanya nyengir kuda mendengarnya.

 

“Ya harus dong, kan gua yang nraktir.” Katanya pula.

 

“Halah, nraktir apanya. Yang ada gua kali yang nraktir.” Sahut Minho agak kesal.

 

“Ck.. Udahlah Min. Masa lu masih kaga ikhlas sih minjemin duit?”

 

“Iye nih setauku Minho kan cowok baik dan kaga pernah itung-itungan sama temen. Tapi sekarang kok jadi gini?” sambung Jiyeon pula.

 

“Yelah-yelah.. Ikhlas gua.” Minho pun ngalah.

 

“Eh, si Ucup sama Eunji mana? Kok belum nongol?” tanya Nichkhun kemudian.

 

“Auk tuh. Dari tadi gua sms ga dibales. Nyasar kali dia.” Kata Myungsoo asal.

 

“Amin, jadi dengan gitu kan berkurang jatah bayarnya.” Kata Minho lagi.

 

“Ah elu Min..”

 

Minho hanya nyengir.

 

“Bang Sungjong mana? Kok sepi?” tanya Nichkhun.

 

“LAGI GORENG LELE NIH DI DALEM! KENAPE? MAU NGEBANTUIN?” tiba-tiba terdengar suara Bang Sungjong dari dalam.

 

“Eh, kaga Bang, makasih.. Hehe..” sahut Nichkhun cepat.

 

“Lele? Jadi kita bakal buber sama ikan lele?” tanya Minho.

 

“Iyelah.. Pokoknya mau kaga mau lu semua kudu buber sama ikan lele.”

 

“Ck.. Ape kate lu aja dah. Yang penting bisa makan gratis.” Kata Nichkhun pula.

 

Sekali lagi Minho manyun saat mendengar kata ‘gratis’.

 

“Eh-eh bukannya itu Naeun Noona? Sama siapa dia? Loh, sama Ilhoon hyung? Mau kemana mereka?” kata Myungsoo tiba-tiba membuat yang lain menoleh.

 

“Kayaknya mereka mau kesini deh.” Sahut Minho pula.

 

“Assalamu’alaikum.” Ucap Ilhoon dan Naeun bersamaan.

 

“Wa’alaikumsalam.” Sambut anak-anak yang lain.

 

“Kalian kok ngumpul di sini? Ada acara apa nih?” tanya Ilhoon pula.

 

“Oh ini.. Kita lagi ngadain acara pajak jadiannya Myungsoo sama Jiyeon, hyung. Yah biarpun masih pake duitku sih..” Minho yang ngejawab membuat Myungsoo nyengir.

 

“Wah, ciyuz? kalo gitu sama dong? Kita kesini juga mau ngerayain hari jadianku sama Naeun.”

 

“Hah? Ilhoon hyung sama Naeun noona udah pacaran? Widihh keyeenn.. Berarti Yesung hyung udah ngasih surat yang dari Ilhoon hyung itu dong?” tanya Myungsoo.

 

“Ya kaga juga sih.. Ah pokoknya panjang deh ceritanya.”

 

“Terus yang mau ditraktir siape hyung? Kok cuman berdua?” tanya Nichkhun heran.

 

“I’m comiiiing..” belum sempat Ilhoon menjawab, Dujun sudah muncul dengan tiba-tiba.

 

“Nah ini dia manusianya.” Kata Ilhoon pula.

 

“Loh mas Dujun kaga jualan emangnya?” tanya Jiyeon heran.

 

“Ntar malem aja abis shalat tarawih. Sekarang kan aku mau makan gratis.” Dujun nyengir bebek.

 

“Jadi cuman Dujun hyung doang yang ditraktir? Yesung hyung kok ga diajakin sih Hyung?” Myungsoo memprotes.

 

“Iye dia juga masuk itungan tapi dia aja yang belum nongol.”

 

“Oh, hehe syukur deh kalo gitu. Yoseob sama Eunji kok juga belum nongol ya? Coba deh lu sms Cun.”

 

“Ogah..” Nichkhun langsung buang muka karena jengkel dipanggil Icun. Myungsoo nyengir liatnya.

 

“Ayang, kamu sms Eunji gih, biar aku sms si Ucup.” Katanya pula pada Jiyeon dengan nada selembut mungkin. Jiyeon mesem-mesem lalu mengangguk.

 

“Ealah yang baru pacaran aja sok mesra manggilnya.” Minho mulai epil.

 

Myungsoo dan Jiyeon tak peduli. Namun baru saja mereka hendak mengirim sms, tiba-tiba Yoseob dan Eunji sudah muncul.

 

“Assalamu’alaikum.”

 

“Wa’alaikumsalam. Heh lu berdua lama amat sih? Ngapain aja emangnya?” Nichkhun langsung nyembur.

 

“Biasa nih ayang aku lama banget mandinya ampe berjam-jam.” Adu Yoseob.

 

“Heh, sejak kapan lu jadi adek ipar gua?” tanya Ilhoon heran.

 

“Ehm anu.. Belum resmi sih. Tapi bentar lagi pasti resmi kok, hehe.. Iye kan, bebi?” kata Yoseob sambil menoel-noel lengan Eunji. Sementara Eunji cuman mesem-mesem gaje.

 

“Ecieee… Cuiit cuiit.. Icik-icik.. Ehem..”

 

“Ck.. Udah mending langsung jadian aja lah sekalian. Biar tambah yahud. Jadi ntar kita berdua bisa patungan buat nraktir temen-temen.” Kata Minho mulai epil lagi.

 

“Tembak.. Tembak.. Tembak..” yang lain pun ikut ngomporin membuat Yoseob garuk-garuk kepala dengan salting, sementara Eunji sudah menyembunyikan mukanya di bawah kolong meja milik Bang Sungjong.

 

“Allahu akbar.. Allahu akbar..”

 

Suara gaduh anak-anak itu pun terhenti karena tiba-tiba tanpa mereka sadari sudah terdengar adzan maghrib.

 

“Alhamdulillaahh.. Udah adzan.” Ucap Dujun senang.

 

“Bang Sungjooong.. Kok makanannya belum nongol sih?” seru Myungsoo pula tak sabar.

 

“Iye-iye udah siap nih. Heh Jun, sini dong bantuin gua. Kerepotan nih..” kata Bang Sungjong yang keluar sambil membawa nampan besar berisi makanan pesanan anak-anak itu.

 

“Lah kok gua?” tanya Dujun heran.

 

“Ck.. Lu kan dagang di tempat yang deket tempat gua. Udah cepetan sini. Mau buka cepet gak?”

 

“Oh, iye deh iye..”

 

“Kita lesehan aja ya, kan banyak banget nih manusianya.” Usul Ilhoon. Yang lain setuju. Dujun pun membantu Bang Sungjong membawa makanan keluar. Beberapa saat kemudian semua makanan pun tersaji di atas tikar milik Bang Sungjong.

 

“Mas Yesung gak jadi ikut buber nih? Kok belum datang?” tanya Jiyeon heran.

 

“Loh iye, hampir aja kita ngelupain anak itu. Myung, coba lu telpon abang lu gih.” Perintah Dujun.

 

“Oh, iye hyung.” Myungsoo pun mulai mengeluarkan ponselnya dan pencet sana sini.

 

“Kaga diangkat hyung.” Katanya kemudian.

 

“Ya udahlah kalo gitu. Terpaksa kita buber tanpa dia. Yok doa sama-sama biar Dujun yang mimpin do’a.” Kata Ilhoon pula.

 

“Kok gua lagi?” tanya Dujun heran.

 

“Udah jangan protes. Di antara kita semua kan cuman elu doang yang pinter ceramah.”

 

Dujun manyun dan mulai membenarkan posisi duduknya.

 

“Temen-temen sekalian, berhubung waktu buka puasa sudah tiba, mari kita berdoa sama-sama. Berdoa mul~”

 

“TUNGGUUU!!”

 

Semua pun menoleh serempak. Tampak dua orang tengah berjalan menghampiri warung dengan agak tergesa.

 

“Yesung hyung?” kata Myungsoo agak kaget.

 

“Loh, Suzy?” ucap Jiyeon, Eunji, Yoseob, Nichkhun, dan Minho pula dengan serempak. Rupanya Yesung datang bersama Suzy.

 

“Hehe sori ya telat. Soalnya tadi mau jemput Suzy, tapi karena masih belum tau rumahnya jadi muter-muter dulu, hehehe..” kata Yesung cengengesan.

 

“Yah elu.. Ya udah ayo sini duduk. Udah adzan tuh.” Kata Ilhoon. Yesung dan Suzy pun ikut duduk melingkar. Yesung duduk di antara Ilhoon dan Dujun, sedangkan Suzy duduk di antara Jiyeon dan Eunji.

 

“Kamu lagi pedekate sama Mas Yesung ya? Kok bisa kenal?” bisik Jiyeon penasaran.

 

“Hehe iye.. Cowoknya cakep sih, mirip banget sama member Suju.” Suzy balas berbisik.

 

“Kamu boleh deh pedekate sama Mas Yesung, aku udah ada gebetan lain soalnya, keke..” Eunji ikutan bisik-bisik.

 

“Ck.. Iye gue tau. si Pesek kan?”

 

“Ssst.. Jangan keras-keras.. Gitu-gitu dia itu cowok gentle loh. Suaranya bagus lagi.”

 

Suzy cuman nyengir. Beberapa saat kemudian Dujun kembali memimpin doa berbuka puasa dan mereka pun berbuka puasa bersama-sama.

 

___

 

Hari demi hari telah berlalu. Tanpa terasa hampir satu bulan penuh sudah umat Islam menjalankan ibadah puasa dan tibalah hari kemenangan itu. Semenjak pulang shalat Id di masjid tadi Myungsoo sudah kembali pasang muka di depan cermin. Ia sudah tidak sabar mau ke rumah Jiyeon dan mengajak anak itu keliling kampung seperti yang sudah mereka rencanakan bersama. Namun baru saja ia keluar dari kamar, ia berpapasan dengan Yesung.

 

“Eh Myung, mau kemana lu rapi bener?” tanya Yesung heran.

 

“Beng-beng deh pokoknya hyung.” Sahut Myungsoo mesem-mesem.

 

“Ahh gua tau, pasti mau ke rumah Jiyeon kan?”

 

“Bing to the go, bingo!”

 

“Hehh! Minal aidin dulu sama orangtua dan abang kamu baru boleh keluar.” Kata Jonghyun appa yang tiba-tiba sudah muncul sama Taeyeon umma.

 

“Oh iye hampir lupa. Minal aidin wal faizin ya Appa, Umma. Maapin kesalahan Myungsoo yang dahulu. Myungsoo ngelakuin itu karena Myungsoo masih kecil, jadi belum bisa ngerti betul mana yang salah dan mana yang bener.” Myungsoo pun sungkeman dengan orangtuanya.

 

“Halah kecil apanya. Kecil-kecil kok udah punya pacar.” Celetuk Yesung. Myungsoo manyun dengernya.

 

“Iye umma maapin. Tapi awas ya, kalo kamu pacaran jangan sampe kebablasan. Ntar jadinya malah kayak di sinetron-sinetron gitu merit sebelum lulus sekolah.” kata Taeyeon umma. Myungsoo hanya mengangguk paham.

 

“Sebenernya appa gak setuju kamu pacaran karena masih sekolah. Tapi setelah appa tau kamu pacarannya sama anaknya mantan pacar appa, jadi appa gak masalah lagi, biar nanti saat udah jadi besan bisa ketemu terus tiap hari.” Sahut Jonghyun appa, membuat Taeyeon umma melotot dan langsung nginjek kaki appa. Jonghyun appa hanya meringis kesakitan dibuatnya. Oh, jadi tante Soyeon itu mantan pacarnya Jonghyun appa toh? Pikir Myungsoo dan Yesung paham.

 

“Dan juga jangan lupakan pelajaranmu. Biar bagaimanapun juga kamu harus bisa jadi seorang insinyur kelak.” Lanjut appa lagi.

 

Myungsoo kembali mengangguk paham.

 

“Yesung juga minta maap sama Appa dan Umma kalo selama ini udah bikin kalian susah dan kerepotan. Yesung janji ntar kalo udah punya kerjaan bakal ngasih rumah buat appa dan umma.” Giliran Yesung yang sungkeman.

 

“Ah, buat apa? Rumah kita yang ini aja udah cukup gede dan bagus kok. Mending ntar duitnya buat kita naik haji aja biar bisa ngejar ustadz Hoya.” Kata Taeyeon umma.

 

“Bener banget. Terus kita ajak juga tante Soyeon pergi haji sama-sama.” Sambung Jonghyun appa pula yang sekali lagi langsung dapet injekan di kakinya dari Taeyeon umma.

 

“Iye deh, Yesung usahain bisa mewujudkan cita-cita umma dan appa.” Kata Yesung.

 

Setelah saling sungkem satu sama lain, Myungsoo pun langsung melesat keluar dan mengayuh sepedanya menuju rumah Jiyeon. Namun di perjalanan ia bertemu dengan Yoseob.

 

“Woy Myung! Mau ke rumah Jiyeon ya?” seru Yoseob.

 

“Eh elu Yos. Iye nih. Lu sendiri?”

 

“Ke rumah Eunji lah.. Oh iya, minal aidin wal faizin ya, maapin kalo selama ini gua punya salah sama lu.”

 

“Iye sama-sama Yos. Eh ntar abis lu dari rumah Eunji kita ngumpul di rumah Minho ya?”

 

“Kenape di sono?”

 

“Ck.. Udah setuju aja deh, ntar kalo ke sono pasti kita bakal dikasih mangga lagi, kekeke.”

 

“Ciyuz nih? Wah iye deh gue setuju. Ya udah gue cabut dulu kalo gitu, assalamu’alaikum.”

 

“Wa’alaikumsalam.”

 

___

 

“Oh jadi maksud kedatangan kalian ke rumah gua bukan karena niat silaturahmi? Tapi karena mangga?” kata Minho sambil menyipitkan mata belo seksinya dan menatap serius ke arah Myungsoo, Yoseob dan Nichkhun yang sedang duduk di depannya itu. ketiga anak itu cuman mesem-mesem sambil saling senggol menyenggol satu sama lain. Dalam hati mereka mengutuk Eunji karena cewek itulah yang membocorkan rahasia tujuan terselubung mereka datang ke rumah Minho.

 

“Ehm gak juga sih, kalo soal silaturahmi itu niat kami emang bener tulus kok, Min. Si Eunji mah jangan dipercaya. Ember tuh mulutnya.” Kata Nichkhun.

 

“Hehh, jangan salahin bebi aku dong. Kan tujuan awal kita emang kaya gitu tadi. udahlah ngaku aja terus terang.” Yoseob membela Eunji membuat cewek itu bagai melambung di udara.

 

“Hhh ya udahlah gapapa kita akuin aja. Iye Min tujuan awal kita emang kayak gitu tadi. Maapin kita ya. Kita bertiga khilap.” Myungsoo pun akhirnya menyerah.

 

Minho hanya menarik napas panjang lalu mengangguk.

 

“Iye deh, kaga ape-ape. Gua maapin. Lagian lu bertiga kan sobat gua, jadi gak masalah lah ntar gua kasih mangga.” Katanya kemudian.

 

“Ciyuz Min?” tanya ketiga anak itu serempak.

 

“Iye..”

 

“Assalamu’alaikum..” tiba-tiba dua orang muncul dari ambang pintu.

 

“Wa’alaikumsalam.” Sahut yang lain.

 

“Min, kita berdua dikasih juga kan? Kan kita berdua juga temen sekelas lu.” Dua manusia yang ternyata Gikwang yang muncul bersama Woohyun secara tiba-tiba itu langsung meminta bagian.

 

“Hehh apa-apaan nih?” Minho kaget.

 

“Ck.. Ayolah Min. Masa lu tega kaga ngasih bagian ke kita juga?” sambung Woohyun pula sambil menarik-narik baju Minho.

 

“Ck.. Iye-iye dah lu berdua juga dapet bagian.” Minho pun ngalah, membuat Gikwang dan Woohyun langsung melonjak kegirangan.

 

“Minhoo jangan lupakan aku ya, aku juga kejatah kan? Kan aku juga temen sekelas kamu?” Suzy yang juga muncul secara tiba-tiba bersama Yesung itu ikutan berseru pula.

 

“Dan berhubung aku adalah pacar dari temen kamu sekaligus abang dari sobat kamu, aku juga kejatah dong..” sahut Yesung mesem licik.

 

“Hah?” Minho ternganga seketika dibuatnya. Apalagi mereka berdua tidak datang sendiri melainkan ada juga Ilhoon, Dujun, dan juga Naeun. Bahkan bang Sungjong pun ikutan nongol juga di sana. Minho jadi garuk-garuk kepala melihat para manusia itu.

 

“Oh iya salaman dulu dong. Maapin ya kalo aku pernah bikin salah sama kamu. Aku juga bakalan maapin semua kesalahan kamu kok asalkan dikasih mangga, hehe..”Suzy kembali nyerocos sambil menyalami tangan Minho. yang lain segera mengikuti. Minho hanya menyambut mereka dengan wajah linglung.

 

Sebentar kemudian rumah Minho pun menjadi sangat ramai oleh penduduk dengan topik pembicaraan yang sama yaitu mengenai ‘mangga’.

 

___

 

“Myung, kok kita malah pisah sama temen-temen sih?” tanya Jiyeon heran karena Myungsoo bukannya mengikuti rombongan teman-temannya yang mau silaturahmi ke rumah-rumah penduduk melainkan malah mengajak Jiyeon pergi ke danau.

 

“Kamu gak bermaksud ngajak aku bunuh diri kan?”sekali lagi Jiyeon bertanya karena sejak tadi Myungsoo hanya cengar cengir saja.

 

“Ya elah bukan lah! Kebanyakan nonton sinetron kamu. Aku ngajak kamu kesini tuh karena mau indah-indahan (?) sama kamu..”

 

“Indah-indahan?”

 

“Maksudnya kencan.. Kan selama puasa kita gak pernah berduaan dengan leluasa kayak gini.”

 

“Oh gitu? Tapi ntar kalo temen-temen nyariin kita gimana?”

 

“Udah kamu gak perlu mikirin temen-temen. Yuk kita duduk di sono!” ajak Myungsoo kemudian sambil melangkah mendahului Jiyeon menuju pinggir danau.

 

“Jangan deket-deket dong Myung. Aku takut nih.. Ntar kalo nyebur danau gimana? Kan basah.” kata Jiyeon sambil menjauh.

 

“Tenang aja. Kan ada aku. Kalo kamu jatuh, ntar aku sorakin deh dari atas.”

 

“Hah?”

 

“Hahaha kaga-kaga.. Cuman bercanda kok. Ayo duduk sini. Jangan takut..”

 

Walaupun dengan perasaan was-was, Jiyeon pun ikutan duduk di atas batu besar di samping Myungsoo.

 

“Nah, gak masalah kan? Asik tauk duduk di pinggir danau kayak gini. Udaranya sejuk..” kata Myungsoo lagi.

 

“Iye kamu bener. Asik juga nyangkruk di sini. Aku sms temen-temen ah biar pada kumpul di sini semua.”

 

“Eeeeehhh jangaan! Ntar jadi rame kalo semua kesini. Kan aku maunya cuman kita berdua aja.”

 

“Oh gitu? Ya udah deh gak jadi sms kalo gitu.”

 

“Eh, aku kupasin mangga yang dari Minho tadi ya? Enak nih dimakan sama-sama di sini.”

 

“Ngupasnya pake apa?”

 

“Tenang.. Kim Myungsoo selalu sedia payung sebelum hujan. Tadi sebelum ke rumah Minho aku udah nyiapin sebuah silet, buat jaga-jaga.”

 

“Haha kamu ada-ada aja, Myung.”

 

Myungsoo hanya tertawa lalu mengeluarkan sebuah mangga dari bungkusan plastik yang dibawanya dari rumah Minho tadi.

 

“Sini biar aku aja yang kupasin.” Kata Jiyeon sambil mengambil alih mangga dan silet dari tangan Myungsoo dan mulai mengupasnya.

 

“Kamu bener-bener calon istri yang baik dan pengertian. Gak salah aku milih kamu.” Kata Myungsoo senang.

 

“Iya dong.. Kan kita jadi orang gak boleh manja. Ntar kamu ngupas sendiri ya. Tapi aku duluan.”

 

“Loh, jadi kamu gak ngupasin buat aku?”

 

“Ya kaga..”

 

Myungsoo telen ludah mendengarnya. Baru aja tadi dibilangin baik dan pengertian. Eh gak taunya sama aja, pikirnya.

 

“Eh, kita pake ini ya, biar gak keliatan sama orang lain kalo ada kita di sini.” Kata Myungsoo kemudian sambil mengeluarkan sebuah selimut dari dalam tasnya.

 

“Hah? Kamu bawa ini dari rumah juga?”

 

“Bukan, tadi nemu di rumahnya Minho.”

 

“Yee itu mah namanya bukan nemu lagi. Tapi nyolong.”

 

“Ah kaga. Minjem doang. Ntar juga aku balikin kok, sekalian bayar utangku yang kemaren itu. Ayo kita pake selimut ini berdua biar kesannya tambah romantis dan berasa beng-beng gitu. Kayak di pilem Korea Jenny and Juno.”

 

Jiyeon hanya mengangguk. Keduanya pun duduk di pinggir danau dengan berkerudung selimut.

 

“Nih, buka mulutnya aku suapin.” Kata Jiyeon tiba-tiba sambil menyodorkan irisan buah mangga ke mulut Myungsoo.

 

“Loh katanya bukan buatku?” Myungsoo melongo.

 

“Aku berubah pikiran. Karena aku sayang sama kamu jadi mangganya buat kamu aja. Ayo buka mulutnya.”

 

Sekali lagi Myungsoo tersenyum senang. Lalu ia pun membuka mulutnya.

 

“Enak, gak?” tanya Jiyeon penasaran.

 

“Iye. Rasanya manis kayak kamu, hehe..”

 

Jiyeon hanya mesem-mesem mendengarnya.

 

“Ayo kamu juga harus cobain. Aku suapin ya?” Myungsoo pun giliran menyuapi Jiyeon. Sebentar kemudian terjadilah suap-suapan antar dua insan itu di bawah naungan selimut.

 

“Astaghfirullahal adzim.. Apa-apaan kalian ini?”

 

Myungsoo dan Jiyeon terkejut bukan main mendengarnya. Myungsoo sampai kesedak kulit mangga dibuatnya. Tau-tau mereka sudah melihat ustadz Hoya dan juga pak Hyunjoon sudah berdiri di belakang mereka. kedua anak itu pun langsung bergegas berdiri.

 

“Eh, ustadz Hoya, pak Hyunjoon. Minal aidin wal faizin, pak Ustadz, Pak Hyunjoon.” Kata Myungsoo gugup.

 

“Sedang apa kalian berdua?” tanya pak Hyunjoon galak.

 

“Eh itu anu.. Kami lagi itu.. Apa.. Lagi itu..”

 

“Ngomong yang jelas! Apa yang sedang kalian lakukan?”

 

Modar gua.. Gua musti jawab apa nih? Pikir Myungsoo bingung.

 

“Masya Allah.. Kenapa kalian diam saja? Sedang apa kalian di dalam selimut itu? Apa kalian berbuat zina?” ustadz Hoya ikutan nanya.

 

“Astaghfirullah kaga pak ustadz, suer! Gini-gini saya juga tau kalo zina itu dosa gede pak ustadz.” Elak Myungsoo cepat-cepat.

 

“Lalu kenapa berselimut berdua begitu?”

 

“Sebenarnya kami.. Lagi makan mangga, pak ustadz, pak Guru.. Tapi karena di sini panas, jadi kami pake selimut, gitu..”

 

“Ciyuz?”

 

“I-iya pak ustadz, kami ga bohong kok. Kami emang lagi makan mangga tadi. ini buktinya.” Jiyeon menyodorkan buah mangga yang masih ada di tangannya.

 

“Hmm.. Lalu darimana kalian mendapatkan mangga itu?”

 

“D-dari.. Minho..”

 

“Benarkah? Astaghfirullah.. Kejam sekali anak itu..”

 

“Loh, kenapa emangnya, Ustadz?” tanya Myungsoo heran.

 

“Ya jelas kejam. Kenapa dia tidak memberi bagian kepada guru mengajinya sendiri?”

 

“Hah?” Myungsoo dan Jiyeon melongo mendengarnya.

 

“Iya bener pak ustadz. Bahkan saya sendiri sebagai gurunya di sekolah pun tidak mendapatkan bagian. Pokoknya kita harus ke rumahnya sekarang dan meminta bagian kita juga.” Sahut pak Hyunjoon pula.

 

“Baiklah pak Hyunjooon, saya setuju. Mari kita langsung ke sana.”

 

“Eh anu, pak ustadz. Tapi mangga di rumah Minho sudah habis dikeroyok sama tetangga yang datang kesana.” Kata Myungsoo.

 

“Apa? Sudah habis?”

 

“Iya pak Ustadz. Emm gini aja. Gimana kalo saya kasih punya saya saja? Lumayan ada banyak ini. lima buah kalo gak salah ngitung.” Kata Jiyeon.

 

“Hehh Jiy, masa mau kamu kasih semua sih?” bisik Myungsoo.

 

“Ck.. Gapapa, daripada ntar kita diaduin sama orangtua kita. Bisa-bisa kita disuruh putus.”

 

“Ah iya bener juga sih. Ya udah deh pak ustadz, pak guru. Ini semua buat pak ustadz sama pak guru saja.”

 

“Kalian serius? Gak nyesel?” tanya pak Hyunjoon ragu.

 

“Iye pak guru. Kami ikhlas kok.”

 

“Alhamdulillah. Ya sudah sekalian kita makan di sini saja ya pak ustadz, nanti kalo dibawa pulang malah keburu basi.”

 

“Iya saya setuju pak Guru. Ayo duduk di sana. Oh iya, anak-anak, selimutnya kami pinjam dulu ya. Kalian berdua bisa pergi kalo mau pergi.”

 

“Apa? Tapi~”

 

“Atau kalian mau saya aduin ke orangtua kalian?”

 

“Eehh jangan-jangan.. I-iya deh kalo gitu kami pergi aja.”

 

Myungsoo dan Jiyeon pun terpaksa pergi meninggalkan Ustdz Hoya dan Pak Hyunjoon yang sudah berkerudung selimut itu.

 

“Apa-apaan dua bapak-bapak itu? kenapa jadi kita yang harus pergi?” Myungsoo berjalan sambil ngedumel.

 

“Ya udahlah gapapa, yang penting kita selamat. Kita susul temen-temen aja yuk!”

 

“Oke..”

 

“Eh, tapi ngomong-ngomong, darimana mereka tau ya kalo ada kita di danau? Kan gak mungkin banget kalo kebetulan mereka jalan-jalan ke danau? Secara itu tempat terpencil gitu.”

 

“Iye bener juga ya.. Pasti ada yang kaga beres nih.”

 

Selagi keduanya mikir, tak jauh dari tempat mereka tampak dua anak manusia yang ternyata mereka adalah Gikwang dan Woohyun tengah berjalan sambil cekikikan.

 

“Hihihi rasain noh kepergok sama babe gua..” kata Woohyun ngakak.

 

“Iye. Pasti mereka berdua kena damprat abis-abisan tuh, wkwk biar tau rasa. Salah sendiri pacaran di tempat sepi kayak gitu. Pake suap-suapan sambil selimutan lagi. Bikin gua ngiri aja.” Sambung Gikwang.

 

“Makanya cari pacar juga dong biar bisa suap-suapan kayak mereka.”

 

“Kaga ah. Gua takut disembur babe gua. Gua kan kaga dibolehin pacaran dulu kalo belum kerja.”

 

“Yah sama dong. Emang sial bener nasib kita berdua. Huh padahal kan gua pengen banget punya pacar juga.”

 

“Hu’uh.. Coba aja punya pacar paasti bisa mesra-mesraan kayak si Myungsoo sama Jiyeon tadi.”

 

“Woy! Jadi kalian tau dimana mereka berdua?”

 

Kedua anak itu kaget mendengar teguran barusan. Tau-tau di belakang mereka sudah berdiri Eunji, Suzy, Yoseob, Minho, Nichkhun, Naeun, Yesung, Dujun, dan juga Ilhoon. Kedua wajah anak itu pucat seketika.

 

“Kalian tau dimana Myungsoo sama Jiyeon?” tanya Suzy lagi.

 

“Eh anu, itu..”

 

“Heh ustadz muda. Sejak kapan lu jadi gagu?” Yoseob ikutan nanya.

 

“Anu, bukan.. Em maksud gua~”

 

“Di mana Myungsoo sama Jiyeon?” bentak Eunji tak sabar.

 

“M-mereka berdua lagi di danau sono. Selimutan berdua sambil suap-suapan mangga.”

 

“Hah? Ciyuz?”

 

“Iye, kalo kaga percaya liat aja sendiri.”

 

Tanpa bicara lagi rombongan itu pun langsung menuju ke TKP. Dengan perlahan tapi pasti mereka melangkah mengendap-endap.

 

“Itu mereka. Dasar! Pantesan tadi ngilang gitu aja. Taunya lagi pacaran di sini.” Bisik Yoseob.

 

“Woy! Itu kan selimut gua! Kurangasem dia ambil selimut kaga bilang-bilang.” sambung Minho gemas.

 

“Eh-eh kerjain yok!” usul Nickhun mulai epil.

 

“Kerjain gimana?”

 

“Kita ceburin ke danau aja.”

 

“Woy! Ntar kalo tenggelam gimana? Adek gua tuh!” kata Yesung.

 

“Iye, lagian apa lu mau nanggung biaya pemakamannya?” Dujun ikutan nimbrung.

 

“Ah tenang aja. Tuh danau dangkal kok airnya. Paling cuman basah sebatas dada aja.”

 

“Ciyuz lu Cun?” Yoseob kurang yakin.

 

“Iyelah, gua kan pernah gak sengaja nyemplung sono.”

 

“Oke-oke gua setuju. Biar tau rasa mereka. ngambil selimut kaga bilang-bilang.”

 

“Ya udah ayo.”

 

Setelah berunding sejenak, mereka memutuskan kalau hanya anak-anak cowok saja yang melakukan misi itu. sedangkan anak-anak cewek tetap menunggu di belakang. Tapi Gikwang dan Woohyun menolak ikut karena mendadak mereka memiliki perasaan kurang enak.

 

“Kenapa perasaan gua kaga enak ya?” bisik Gikwang.

 

“Sama, Kwang. Berasa mau ada yang meledak gitu. Mendadak gerah. Ada apa ya?” Woohyun balik nanya. Sementara anak-anak yang tadi mengendap-endap itu sudah hampir mencapai tepi danau. Nichkhun tampak memberi aba-aba pada yang lain agar mendorong sama-sama.

 

“Satu.. dua.. tiga..”

 

BYUUURR!!

 

“Hiahahaha rasain lu! Makan tuh air danau!”

 

“Pacaran mulu sih! Basah kan lu jadinya! Hahaha!”

 

“Abis gini pokoknya lu harus cuci selimut gua sampai bersih! Gua kaga mau tau!”

 

Anak-anak kriminal yang terlibat dalam misi pendorongan itu tertawa terbahak-bahak karena misi mereka berhasil.

 

“Woy! Kalian semua pada ngapain?”

 

Kelompok perusuh itu menoleh ke asal suara dan tawa mereka mendadak lenyap seketika digantikan dengan wajah melongo keheranan. Rupanya Myungsoo dan Jiyeon yang baru saja menegur mereka.

 

“Loh, ka-kalian? Kok ada di sini?” tanya Yoseob heran.

 

“Bu-bukannya kalian ada~” Nickhun tak melanjutkan kalimatnya.

 

“J-jadi it-itu s-siape dong?” Minho mulai mendapatkan firasat buruk.

 

“Hehh! Jangan bilang kalo kalian yang mendorong mereka.” kata Myungsoo panik.

 

Anak-anak itu hanya diam saja sambil saling memandang satu sama lain bingung penuh kecemasan. Dengan serempak tapi perlahan mereka melihat ke arah danau. Seketika mata mereka membulat begitu selimut yang semula menutupi korban mereka itu terbuka.

 

“ABIII..!!”

 

“PAPIII…!!”

 

Teriakan histeris yang berasal dari Gikwang dan Woohyun itu semakin membuat pucat pasi muka anak-anak kriminal itu.

 

Sedetik, dua detik, tiga detik..

 

“KABUUUUURRRR…!!!” tanpa menunggu aba-aba untuk yang kedua kalinya anak-anak itu pun langsung lari tunggang langgang menjauhi danau. Myungsoo dan Jiyeon yang masih bingung itu tak ada pilihan lain selain ikut lari. Bahkan Gikwang dan Woohyun sendiri pun ikut kabur tanpa menolong abi papi mereka.

 

“BERHENTIII KALIAAAAANN!! JANGAN KABUUUURR!!!” teriak ustadz Hoya dan Pak Hyunjoon berkali-kali dengan marah. Tapi anak-anak itu justru malah semakin mempercepat lari mereka dan semakin menjauh dari danau.

 

___

 

-END-

 

Haha annyeong readers! Kira-kira masih ada yang menunggu lanjutan ff ini gak ya? Duh author minta maap banget ya karena udah telat banget ngepostnya. Soalnya author minggu-minggu kemaren sibuk banget sama skripsi makanya ffnya jadi terbengkalai, hoho maapin yaa *bow*

 

Dan maap juga nih kalo final partnya teramat sangat puanjang dan sangat guaje banget alias kaga masuk akal. Author harap readers kaga kecewa😛

 

Yasudah gitu aja, sekali lagi mohon maap ne dan sampai jumpa di ff selanjutnya😉

 

14 thoughts on “[FF Freelance] Ramandhan Love Story (Part 5 – End)

  1. Akhirnya lanjuuuot juga thor!! *tangis bahagia~
    SUMPAH NI FF MYUNGYEON DKK BENER2 BERASA BENG BENG ABISSS THOR!!! *ngakak guling2
    GokiLllll parahh!!! gak tau mesti komen apa lagi,, liat myungyeon benar2 bikin gemasss pengen segera diculik ke KUA noh!! Hahaha
    Gaknyangka naenun mau sama ilhoon!! Pake tangis segala haha.. Dan yesung dapet suzy complete dahh,,
    Dan minho tetep apesss,, hahaha udah bang ama aye aja yahh hehehe..
    Seru banget!! Doh bakal kangen ff beginian lagi!! Ditunggu ff jiyeon myungsoo lainnya yah!!

  2. Tak tahu mau komen apalagi yg pasti nih ff Daebak bgt,konyol abis,gokil,lucu dan menghibur banget jadi terasa beng-beng gitu waktu baca😄 good job!!
    Ditunggu ff mu yg lain lagi,SEMANGAT! \o/

Don't be a silent reader & leave your comment, please!

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s